Wednesday, February 11, 2009

MENGERTILAH CINTA INI: part 54

“Boleh tolong picitkan kepala abang….?” Permintaan Zafriel itu lantas mengejutkan Ariessa dari lamunan.
“Boleh…???” Zafriel mengulangi permintaannya. Wajah Ariessa direnung sedalam-dalamnya. Mengharapkan isterinya itu setuju.
“Hahh….apa?? Saya tak berapa dengar…!!” jawab Ariessa. Sebetulnya dia masih lagi hanyut dengan lamunannya sendiri.
“Tolong picitkan kepala abang…rasa pening la….”
“Hahh….???”
“Takpelah kalau Riessa rasa tak larat….” Lemah sahaja suara Zafriel kedengaran. Ariessa masih lagi tercegat di tepi katil. Kelu untuk berbuat apa-apa. Hendak ditolak, tak tergamak rasanya…hendak terima…entahlah, segan pun ada! Aduh….kenapa ni….
“Ok lah….saya picitkan!”
Namun Zafriel langsung tidak berkutik. Diam, membungkus dirinya dengan kain selimut! Ariessa diterpa kebimbangan takkala melihat suaminya itu langung tidak bergerak!
“Zafriel…..!!!!!!” panggil Ariessa. Agak kuat juga suaranya, namun Zafriel langsung tidak menyahut!
“Awak jangan nak main-main…..!” suara Ariessa mula bergetar. Takut dengan pelbagai kemungkinan yang mengganggu fikirannya. Melihatkan tiada reaksi daripada suaminya, Ariessa pantas menyelak selimut yang menutupi seluruh tubuh Zafriel. Lega hatinya…Zafriel sedang tidur rupanya! Ingatkan apa tadi…
“Hensem jugak dia ni…..” perlahan sahaja Ariessa bersuara, ralit matanya menjamah wajah suaminya itu. Tangan kanannya bermain-main alis mata Zafriel. Sesekali dia ketawa takkala mata suaminya itu bergerak-gerak….macam ada gangguan.
"Bibir dia pun macam iras-iras Won Bin....ok lah tu....Tapi tak ok jugak, suka mengata orang!Huh...!!!" Ariessa tersenyum. Puas hatinya dapat menatap wajah Zafriel walaupun dalam tidur. Hendak ditatap wajah itu semasa dalam jaga, dia malu sebenarnya!
“Nakal jugak Riessa ni ya….!!” Tegur suatu suara. Ariessa terkedu! Ya Allah….Zafriel tak tidur ke? Rasanya darah merah mula menyimbah ke mukanya. Dengan mata yang terpejam, bibir Zafriel menguntumkan senyuman…..saja nak kenakan Ariessa.....
Ariessa pantas ingin menarik tangannya tapi belum sempat dia berbuat begitu, tangan kiri Zafriel terlebih dahulu menyambar tangannya…
“Lepaslah…..!!!” pinta Ariessa. Malu bercampur geram….tidak mampu diluahkan dengan kata-kata!
Zafriel pantas bangkit dari tidurnya. Sejak tadi, dia memang tidak tidur walapun kepalanya sedikit pening. Lagipun mana mungkin dia berbuat begitu…melihatkan situasi mereka sekarang…dia mesti berjaga…..keselamatan Ariessa yang perlu diutamakan!
“Hmmm…apa yang Riessa buat tadi….?” Wajah Ariessa yang sudak kemerahan ditatapnya.
“Mana buat apa-apa! Takdelah…..!!!”
“Oooo..tu yang tangan dok merayap atas muka abang tu, tangan siapa agaknya…???” Makin galak Zafriel mengusik. Tangan Ariessa meronta-ronta minta dilepaskan.
“Lepaslah……”
"Dahlah siap mengumpat abang...tak baik tau..."
"Mana ada....awak jangan nak reka cerita!" pantas Ariessa menyampuk. Zafriel dengar rupanya...Tapi dia mengumpat sedikit jea.......
“Kalau abang tak nak lepaskan….????” Balas Zafriel, seronok dia melihat isterinya itu dalam keadaan begitu!
“Please…Riessa nak pergi tandas ni…..” mata Ariessa sudah merah! Bila-bila masa sahaja dia akan menangis! Malu kerana “ditangkap” ketika tangannya “menceroboh” ke wajah suaminya…
“Ok…abang akan lepaskan tapi dengan satu syarat!”
“Hahhh….???!!!” Ariessa tersentak. Bukannya dia tidak tahu yang suaminya itu memang banyak tipu muslihat!
“Picitkan kepala abang……!!!!!!!” matanya dikenyitkan ke arah Ariessa. Ariessa menelan air liur!
“Kalau tak….bukan setakat pegang tangan jea abang boleh buat…….” Zafriel seolah-olah mengugut. Makin gusar Ariessa dibuatnya..Kenapa pulak dengan suaminya itu. Galak semacam jea dia tengok…????
“Nak picit ke tak…..??”
"Kalau saya tak nak......???" Ariessa menunjukkan riak berani, walaupun hatinya diterpa sedikit kekalutan. Macam mana boleh kantoi...!! Aduh.....
"Ok........" pegangan di tangan Ariessa semakin dikemaskan. Tangan kanan Zafriel mula merayap ke lengan kiri isterinya. Ariessa mula gelabah. Makin dekat tangan suaminya itu menyentuh bahunya....
“Apalagi pilihan yang saya ada…????” Ariessa cuba melawan, bergetar suaranya tika itu. Namun dia tahu, dia tetap akan tewas…!!!! Zafriel ketawa senang hati! Senang sangat kalau hendak uruskan isterinya itu.
“Cepatlah…..!!!!!”
Masam mencuka wajah Ariessa tika itu. Genggaman tangannya dilepaskan. Perlahan-lahan dia bergerak mendekati Zafriel. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa geramnya dia melihat senyuman di wajah suaminya itu. Selalu sahaja hendak mengenakannya!
“Riessa jangan main tipu tau…..!!!” Galak Zafriel ketawa melihatkan wajah Ariessa yang jelas tidak berpuas hati!
Lambat-lambat tangan kanan Ariessa mendarat di kepala Zafriel. Rasa segan usah dikata! Kalau masa mereka kanak-kanak dahulu…bukan main lagi mereka berdua saling memicit kepala kalau ada antara mereka yang sakit atau pening kepala tapi sekarang, rasa segan bertandang walaupun antara mereka tiada halangan dari segi adat atau agama….
Sakit hati Ariessa melihat senyuman yang terukir di wajah suaminya itu. Kalau sebelum ini, bertimbun rasa simpati dan bersalah melihatkan keadaan Zafriel, tetapi sekarang….hanya rasa geram yang berbuku di dada! Selalu sahaja lelaki itu mengenakannya!
Ralit Zafriel memerhatikan Ariessa yang memicit kepalanya. Lenggok tubuh isterinya itu begitu menggoda. Dengan raambut panjang ikal mayang isterinya itu, membuatkan Zafriel menelan air liur. Mana mungkin dia menipu perasaannya yang dia memang “menginginkan” Ariessa tapi dia tahu mana mungkin yang Ariessa……..
“Boleh tak awak jangan tengok saya…???” tajam matanya menikam wajah Zafriel. Memang dia rasa betul-betul tidak selesa takkala mata Zafriel galak meneroka dirinya. Ahh…dia bukan terlalu naïf untuk tidak mengerti erti pandangan seorang lelaki!
“Kenapa? Tak boleh ke?” bagaikan orang bodoh Zafriel bertanya. Sengaja ingin menyakat isterinya itu, sekadar menghilangkan resah dengan keadaan yang dihadapi mereka. Ariessa merenggus geram. Memang nak kena Zafriel ni!
“Tak salah kan tengok isteri sendiri..bukannya tengok orang lain…..”
“Memanglah tapi saya……..” Ariessa kehilangan kata-kata. Segan untuk mengungkapkan apa yang terbuku di hatinya. Tambahan pulak makin galak anak mata Zafriel mengerling ke arahnya. Gatalnya….!!!!!
“Hmmm..kalau macam ni, abang rela kena culik ke, kena kurung ke, dengan sayang..seumur hidup pun abang sanggup!”
Mengekek ketawa Zafriel. Macam kanak-kanak yang baru belajar hendak ketawa. Kadang-kala Ariessa diserbu kehairanan…Zafriel kelihatan tidak ambil kisah dengan apa yang berlaku! Nampak gembira sahaja…entah-entah….tapi, takkanlah…..!!! Minda dan hati Ariessa mula berdolak-dalik! Bingung memikirkan situasi yang dihadapinya. Bagaimana Zafriel boleh sampai ke situ pun mengundang kehairanan di hatinya, tambahan pulak mereka dikurung di kondominium yang kononnya dibeli oleh suaminya itu. Itulah yang Zafriel katakana padanya selepas solat subuh tadi! Aneh…!!!! Ke semua ni Zafriel yang rancang? Tapi kenapa…??? Tapi semalamkan Zafriel kena pukul oleh penculik itu, jadi mana mungkin dia yang……….
Ariessa mati akal!
“Kenapa awak ni nampak lain macam jea saya tenggok? Awak ada sorok sesuatu dari saya ke….???” spontan soalan itu yang keluar dari mulut Ariessa. Tajam matanya memandang wajah suaminya yang sedang berbaring itu. Berkerut dahi Zafriel tika itu….
“Hahh…..dah sedar pun…..!!!!!” tiba-tiba hinggap di pendengaran mereka suatu suara. Pintu bilik dibuka dari luar. Masing-masing terkesima. Nafas Ariessa mula berombak kencang!

Tuesday, February 10, 2009

MENGERTILAH CINTA INI: part 53

Zafriel duduk berteleku di hujung meja bacaan di sudut kiri katil dalam bilik itu. Sepatah kata pun tidak keluar dari mulutnya. Mindanya masaih keliru dengan apa yang berlaku. Ariessa dilihat hanya mendiamkan diri di atas katil. Sekejap-sekejap dia berbaring, kemudian bangun berjalan mundar-mandir dalam bilik itu. Masing-masing diam tanpa sepatah kata. Hanya sesekali isyarat mata mereka bertembung menagih jawapan yang pasti!
“Awak ada apa-apa idea tak..?????!!!!!” suara Ariessa tiba-tiba memecah kesunyian di bilik itu. Anak matanya tepat dihalakan kea rah Zafriel. Namun, Zafriel hanya mengelengkan kepalanya. Enggan mengulas, sebab dia sendiri tidak tahu dan keliru dengan apa yang berlaku!
“Apa yang mereka nak dari kita……????” soal Ariessa lagi. Namun kali ini dia tidak menagih jawapan daripada Zafriel kerana dia tahu suaminya itu pun tidak mengerti dengan apa yang sedang mereka alami sekarang ini.
“Arghhhh……..!!!!” Zafriel tiba-tiba sahaja mengerang sambil tangannya menghentak meja. Kuat! Ariessa tersentak! Pantas kakinya laju bergerak kea rah Zafriel.
“Kenapa……..?????!!!!!!” bergetar suaranya tika itu. Mungkin kesakitan Zafriel dipukul malam tadi masih terasa. Zafriel hanya memanggung kepalanya yang sedikit ditundukkan.
“Kenapa ni? Awak sakit lagi ke….????!!!!” wajah Zafriel dipandang. Sedikit kerutan berbekas di dahi lelaki itu.
“Takde apa-apa! Abang ok……” seulas senyuman dihulurkan buat Ariessa. Sekadar menghilangkan kebimbangan di hati isterinya, walaupun kepalanya semakin berdenyut! Ariessa mula tidak keruan. Melihat keadaan Zafriel yang agak berlainan itu, dia diterpa rasa takut! Ya Allah…janganlah berlaku apa-apa! Walau apa pun yang berlaku, biarlah kami hadapinya bersama…doanya dalam hati!
“Abang nak baring sekejap……!!!”pinta Zafriel. Tangan kanannya pantas memaut bahu Ariessa untuk membolehkan dia bangun. Sungguh dia rasa begitu tidak berdaya sekali. Serabut dengan pelbagai persoalan yang tidak mampu dia rungkaikan!
“Awak sakit lagi ke…????” Kejap tangan Ariessa memaut bahu suaminya itu, namun pertanyaan itu langsung tidak dijawab oleh Zafriel….
“Abang akan tetap bertahan untuk Riessa…!!!” bisik hati Zafriel. Dia rela menanggung kesakitan asal sahaja isterinya itu selamat dari di apa-apakan!
“Pleasa say something! Jangan buat Riessa macam ni……” mata Ariessa mula berkaca. Sedih dengan apa yang berlaku….kenapa Zafriel nampak agak berlainan dari sebelum ini? Janganlah berlaku apa-apa ya Allah……….
“Kenapa sayang…..kenapa menangis ni……????” wajah Ariessa dipandang. Bertambah sayu hatinya takkala melihat air mata yang mengalir di pipi isterinya itu. Saat itu Ariessa memeluk Zafriel seerat-eratnya. Ya Allah….berikanlah aku kesempatan untuk mengecap bahagia walaupun akhirnya aku yang akan terluka…..rintih Ariessa…..
Zafriel terkaku seketika dengan tindakan isterinya itu. Hanya esak tangis Ariessa yang bergema id dalam bilik itu.
“Riessa…..????” panggil Zafriel berkali-kali, namun hanya dibalas dengan esak tangis Ariessa yang masihg belum berhenti.
“Riessa tak nak awak mati lagi! Nanti……..”
Hahahahaaaaa……meledak ketawa Zafriel takkala mendengar bait kata isterinya itu. Ariessa…Ariessa..ada ke patut…?????
Ariessa menekup mulut! Kenapa kata-kata itu yang keluar dari mulutnya, padahal hatinya ingin mengatakan perkara lain sebenarnya. Mungkinkah itu suatu petanda yang……..?
“Kenapa abang nak mati…??????” Zafriel cuba mengusik isterinya itu. Namun di saat itu juga hatinya diterpa perasaan sayu! Mungkinkah itu yang akan berlaku……?????!!!!!!!
“Sayang jugak Riessa kat abang ni ya…..” Zafriel cuba berlagak ceria. Walaupun gundah di hatinya hanya Allah sahaja yang tahu…
“Abang……!!!!!!” jerit Ariessa.
“Abang rasa gembira sangat! Abang ingatkan sampai mati pun abang takkan dengar yang Riessa panggil abang dengan panggilan “abang”….rupa-rupanya abang masih lagi diberi kesempatan itu….Terima kasih…….” Satu ciuman hinggap di dahi Ariessa tanpa sempat Ariessa mengelak. Malunya usah dikata!
“Abang jangan nak……..”
“Jangan nak apa………??????!” pantas Zafriel menyampuk kata Ariessa dengan senyuman yang meleret di bibirnya, tanpa sempat isterinya itu menghabiskan kata-katanya. Ariessa jadi malu sendiri. Entah..dia sendiri pun tak tahu apa yang ingin dia ucapkan! Semuanya gara-gara Zafriel! Geramnya!!!!
“Dahlah..abang nak baring kejap! Tak tahan sakit kepala ni….!” Gesa Zafriel. Pantas Ariessa memapah suaminya itu berbaring di atas katil. Betapa sedihnya melihat muka Zafriel yang kelihatan agak lebam gara-gara ditumbuk semalam!
“Nanti saya sapukan ubat ya…..” Ariessa menawarkan diri. Sekilas dia memandang ke arah Zafriel. Entahlah..lama-lama memandang wajah Zafriel, dia jadi segan! Kenapa agaknya…..
“Takpelah….tak sakit pun….” Zafriel menolak, walaupun hatinya bersorak gembira! Ariessa bimbangkan dirinya. Itupun sudah cukup buatnya!
“Sebenarnya banyak benda yang saya nak tanya tapi…..entahlah, saya pun tak tahu nak mula dari mana…”
“Kenapa….??? Apa yang Riessa nak tanya abang…..????”
“Er…takpelah..nanti lain kali jea saya tanya!” pantas Ariessa memotong percakapan suaminya itu. Memang, sebetulnya banyak persoalan yang bertamu di fikirannya. Pasal perkara yang sedang berlaku kepada mereka saat itu. Pasal bilik kondominium dan bagaimana Zafriel boleh sampai ke situ dan pasal……entahlah, berselirat benaknya dengan pelbagai persoalan yang tak terjawab! Dan yang penting apa yang akan berlaku kepada mereka selepas itu!

Tuesday, January 27, 2009

MENGERTILAH CINTA INI: part 52

Sayup-sayup kedengaran suara azan subuh berkumandang. Zafriel yang sudah lama terjaga mengejutkan isterinya yang masih enak dibuai mimpi. Lucu juga mengenangkan sikap Ariessa yang masih boleh tidur dengan lena dalam keadaan seperti itu. Memang gadis itu tidak pernah berubah. Sikap dan kelakuannya tetap sama seperti dulu. Cuma satu sahaja yang dirasakan berubah. Layanan dan penerimaan gadis itu terhadapnya. Entah kenapa, layanan gadis itu terhadapnya langsung berubah sama sekali. Tiada lagi bibit-bibit kemesraan yang lahir dalam hubungan mereka seperti hubungan mereka semasa kecil. Ah, sekarang segala-galanya bagaikan baru sahaja bermula. Seolah-olah mereka tidak pernah mengenali antara satu sama lain. Ah..mungkin dia bersalah.....
“Riessa bangun, dah masuk waktu subuh ni. Jom kita solat sama-sama”. Kedengaran suara Zafriel mengejutkan Ariessa. Setelah beberapa lama barulah Ariesaa menunjukkan tanda-tanda rerjaga. Zafriel hanya mengelengkan kepala melihat keadaan isterinya yang masih mamai.
“Riessa mengantuklah…….” Kata Ariessa dengam matanya yang masih terpejam. Zafriel dihambat rasa lucu melihatkan telatah isterinya itu. Adakah Ariessa sedar situasi dan keadaan mereka sekarang?Atau isterinya itu menganggap semua yang berlaku hanyalah sekadar mainan dan gurauan semata?
“Bangunlah……”
“Riessa nak tidur lagi…janganlah kacau! Lepas ni Riessa bangunlah…….” Ariessa pantas mengemaskan pelukannya di badan suaminya itu. Zafriel memang tidak dapat menahan ketawa dengan gelagat isterinya itu. Memang hantu tidur! Entah kat kayangan manalah isterinya itu pergi sampai tak nak bangun! Hmmmmm……
Sudahlah semalam dia terpaksa menahan perasaan! Pertama kali dia rasa begitu dekat dengan isterinya itu. Melihat wajah Ariessa yang tidur di sisi sambil memeluknya dengan erat hampir menyebabkan dia sesak nafas! Nasib baik dia masih mampu menahan gelodak perasaannya malam tadi. Mana tidaknya, gaya isterinya itu memang menggoda. Senyum sahaja wajahnya semasa tidur! Mana tahan……!!!!!
“OK lah, Riessa tidur kejap lagi, abang masuk ke tandas sekejap”
“Hah...?!!!!” Ariessa tersentak.
Saat mendengar sahaja kata-kata suaminya itu, sepantas kilat mata Ariessa terbuka luas. Terus dia bangkit dari tidurnya. Zafriel nyata tergaman. Disampuk hantu agaknya isterinya itu? Fikirnya sambil dalam masa yang sama cuba menahan ketawa yang ingin meletus dari mulutnya.
“Kenapa?”
“Er..er..Riessa nak…nak i..ikut boleh….? Riessa takut tinggal sorang-sorang kat sini…” tergagap-gagap suara Ariessa. Wajah suaminya langsung tidak dipandang. Malu untuk melihat reaksi dari Zafriel. Pasti seronok dia gelakkan aku dalam hati! Ah, lantaklah…nak malu apa, dia kan suami aku!” getus suara hati Ariessa. Dia memang betul-betul takut! Tak sanggup kalau dia dibiarkan keseorangan di luar…
“Hmm..takkan Riessa nak ikut abang masuk tandas sekali? Biar betul Riessa ni….?” Zafriel sememengnya dilanda kehairanan. Makin pelik sikap Ariessa sejak semalam. Langsung tidak mahu berenggang dengannya sampai masuk ke tandas pun isterinya itu mahu ikut sama! Pelik bin ajaib!
“Riessa takut sorang-sorang kat luar ni..Kalau diorang tu datang macam mana..?”
Zafriel termenung buat seketika. Mencarai jalan. Mana mungkin Ariessa mengikutnya masuk ke dalam tandas sekali. Hish…buat malu jea…
“Macam nil ah..Riessa masuk dalam bilik air dulu. Lepas abang keluar dari tandas tu, Riessa keluarlah..Ok??” Wajah Ariessa yang jelas ketakutan dipandang. Lama isteinya itu mendiamkan diri.
“OK lah…nanti ketuk pintu bila dah keluar dari tandas tu…”
“Yalah…cepatlah! Abang dah tak tahan ni…!!!!” gesa Zafriel. Pantas mereka berdua mengorak langkah ke destinasi tujuan….
…………………………………………………………………………………………….
“Macam mana ni? Saya risau…..” mendayu-dayu suara Puan Sri Khadijah tika itu. Kehilangan Arieesa dan Zfriel telah diberitahu kepada dia dan suaminya. Hampir terduduk mereka berdua dibuatnya! Kenapa jadi macam tu? Tan Sri Adnan kelihatan mundar-mandir di ruang tamu. Sesekali matanya mengerling ke arah Dato’ Iqbal. Jelas raut wajahnya dihambat kebimbangan. Yalah siapa yang tidak bimbnag dan risau kalau anak menantu hilang dalam masa yang serentak!
“Zafriel ada cakap dia nak pergi ke mana semalam…???”
Serta-merta Datin Sharifah menjadi tumpuan tiga pasang mata. Namun jawapan yang diterima tetap sama sebelum ini. Mengecewakan!
“Saya tak tahu..! Lepas di dapat mesej, terus jea dia pergi! Dia cakap dia akan bagitahu nanti..Tapi manalah saya sangka yang Zafriel pun turut hilang macam Ariessa jugak….” Esak tangis Datin Shrifah mula kedengaran. Rasa menyesal bertandang kerana membiarkan Zafriel pergi begitu sahaja dan sampai sekarang tidak ada sebarang khabar berita!
“Kita buat report polis…!!!!!!”
“Entah-entah mereka berdua tu kena culik…???”
“Kalau mereka kena culik, pasti kita dah terima panggilan daripada penculik tu…..” pantas Dato’ Iqbal menyampuk! Setelah agak lama mendiamkan diri.
“Mereka berdua tu ada masalah ke….???”
“Hmm…ada ke takde, macam tu lah sikap mereka berdua tu…Sama jea!”
“Sherry.. kalau tak silap, Riessa kan pernah diekori dulu.Ingat lagi tak..????” Kata-kata yang keluar dari mulut Puan Sri Khadijah lantas mengingatkan mereka tentang sesuatu…Jangan..
“Ya ALLAH…. Kalau macam tu, memang betullah Riessa kena culik…!!!!!” jeritan Datin Sharifah bergema. Menangis dia di saat itu!
“Saya tak sanggup nak fikir yang Riessa kena culik tapi………”
“Sabar….jangan cepat buat telahan yang melulu.Kita belum pasti lagi….” Dato’ Iqbal cuba menenangkan isterinya yang sedang teresak itu. Puan Sri Khadijah hanya mampu mengeleng kesal! Tak mungkin…………..
“Bang…kita kena buat report polis bang..saya takut kalau apa-apa berlaku pada mereka…….” Datin Sharifah merayu-rayu suaminya itu.
“Kita tak boleh terburu-buru. Kalau betullah mereka berdua tu diculik, lagi susah kita nak buat apa-apa! Tersilap langkah, mereka yang tanggung padahnya….!!!!!” Kata Tan Sri Adnan….Dia cuba untuk tidak memikirkan kemungkinan anak menantunya itu diculik, tetapi setakat itu kemungkinan yang mereka berdua diculik, memang tinggi!
“Berdoalah..moga ALLAH tunjukkan kita jalan keluar………”

Monday, January 26, 2009

TERBARU...

salam.
mintak maaf banyak2 bagi kawan2 yg tertunggu2 nw n3..
memang sibuk sangat sekarang nie...
ingatkan nak postkan SEINDAH BICARA CINTA..
dah siap cite tu....complete!
tp sayangnya file SBC dah hilang..
terdelete kot?
kat ricycle bin xde..
huhuhuhuu...
mmg frust sangat..(dalam tempoh bersedih sebenarnya nie...waaaa..)

ni bog terbaru saya...
sekadar nak menceritakan tentang kawan2 n liku2 sebagai pelajar...

http://rimbunankasih.blogspot.com.

jemputlah singgah yaa..
jangan malu-malu..
buat macam blog sendiri...
salam sayang,
kabusrindu.

Sunday, January 25, 2009

seleksi:ingatlah,kecantikan bukan segala-galanya!!!!


PUDARNYA PESONA CLEOPATRA: habiburrahman el-shirazy
"...jangan biarkan diri ditimpa penyesalan di saat masa yang berlalu tidak dapat diundur kembali..."

Dengan panjang lebar ibu menjelaskan, sebenarnya sejak ada dalan kandungan aku telah dijodohkan dengan Raihana yang tak pernah kukenal ." Ibunya Raihana adalah teman karib ibu waktu nyantri di pesantren Mangkuyudan Solo dulu" kata ibu. "Kami pernah berjanji, jika dikarunia anak berlainan jenis akan besanan untuk memperteguh tali persaudaraan. Karena itu ibu mohon keikhlasanmu", ucap beliau dengan nada mengiba. Dalam pergulatan jiwa yang sulit berhari-hari, akhirnya aku pasrah. Aku menuruti keinginan ibu. Aku tak mau mengecewakan ibu. Aku ingin menjadi mentari pagi dihatinya, meskipun untuk itu aku harus mengorbankan diriku.
Dengan hati pahit kuserahkan semuanya bulat-bulat pada ibu. Meskipun sesungguhnya dalam hatiku timbul kecemasan-kecemasan yang datang begitu saja dan tidak tahu alasannya. Yang jelas aku sudah punya kriteria dan impian tersendiri untuk calon istriku. Aku tidak bisa berbuat apa-apa berhadapan dengan air mata ibu yang amat kucintai. Saat khitbah (lamaran) sekilas kutatap wajah Raihana, benar kata Aida adikku, ia memang baby face dan anggun. Namun garis-garis kecantikan yang kuinginkan tak kutemukan sama sekali. Adikku, tante Lia mengakui Raihana cantik, "cantiknya alami, bisa jadi bintang iklan Lux lho, asli ! kata tante Lia. Tapi penilaianku lain, mungkin karena aku begitu hanyut dengan gadis-gadis Mesir titisan Cleopatra, yang tinggi semampai, wajahnya putih jelita, dengan hidung melengkung indah, mata bulat bening khas arab, dan bibir yang merah. Di hari-hari menjelang pernikahanku, aku berusaha menumbuhkan bibit-bibit cintaku untuk calon istriku, tetapi usahaku selalu sia-sia. Aku ingin memberontak pada ibuku, tetapi wajah teduhnya meluluhkanku.
Hari pernikahan datang. Duduk dipelaminan bagai mayat hidup, hati hampa tanpa cinta, Pestapun meriah dengan emapt group rebana. Lantunan shalawat Nabipun terasa menusuk-nusuk hati. Kulihat Raihana tersenyum manis, tetapi hatiku terasa teriris-iris dan jiwaku meronta. Satu-satunya harapanku adalah mendapat berkah dari Allah SWT atas baktiku pada ibuku yang kucintai. Rabbighfir li wa liwalidayya! Layaknya pengantin baru, kupaksakan untuk mesra tapi bukan cinta, hanya sekedar karena aku seorang manusia yang terbiasa membaca ayat-ayatNya. Raihana tersenyum mengembang, hatiku menangisi kebohonganku dan kepura-puraanku. Tepat dua bulan Raihana kubawa ke kontrakan dipinggir kota Malang. Mulailah kehidupan hampa. Aku tak menemukan adanya gairah. Betapa susah hidup berkeluarga tanpa cinta. Makan, minum, tidur, dan shalat bersama dengan makhluk yang bernama Raihana, istriku, tapi Masya Allah bibit cintaku belum juga tumbuh. Suaranya yang lembut terasa hambar, wajahnya yang teduh tetap terasa asing.
Memasuki bulan keempat, rasa muak hidup bersama Raihana mulai kurasakan, rasa ini muncul begitu saja. Aku mencoba membuang jauh-jauh rasa tidak baik ini, apalagi pada istri sendiri yang seharusnya kusayang dan kucintai. Sikapku pada Raihana mulai lain. Aku lebih banyak diam, acuh tak acuh, agak sinis, dan tidur pun lebih banyak di ruang tamu atau ruang kerja. Aku merasa hidupku adalah sia-sia, belajar di luar negeri sia-sia, pernikahanku sia-sia, keberadaanku sia-sia. Tidak hanya aku yang tersiksa, Raihanapun merasakan hal yang sama, karena ia orang yang berpendidikan, maka diapun tanya, tetapi kujawab " tidak apa-apa koq mbak, mungkin aku belum dewasa, mungkin masih harus belajar berumah tangga" Ada kekagetan yang kutangkap diwajah Raihana ketika kupanggil 'mbak', " kenapa mas memanggilku mbak, aku kan istrimu, apa mas sudah tidak mencintaiku" tanyanya dengan guratan wajah yang sedih. "wallahu a'lam" jawabku sekenanya. Dengan mata berkaca-kaca Raihana diam menunduk, tak lama kemudian dia terisak-isak sambil memeluk kakiku, "Kalau mas tidak mencintaiku, tidak menerimaku sebagai istri kenapa mas ucapkan akad nikah? Kalau dalam tingkahku melayani mas masih ada yang kurang berkenan, kenapa mas tidak bilang dan menegurnya, kenapa mas diam saja, aku harus bersikap bagaimana untuk membahagiakan mas, kumohon bukalah sedikit hatimu untuk menjadi ruang bagi pengabdianku, bagi menyempurnakan ibadahku didunia ini". Raihana mengiba penuh pasrah.
Aku menangis menitikan air mata buka karena Raihana tetapi karena kepatunganku. Hari terus berjalan, tetapi komunikasi kami tidak berjalan. Kami hidup seperti orang asing tetapi Raihana tetap melayaniku menyiapkan segalanya untukku. Suatu sore aku pulang mengajar dan kehujanan, sampai dirumah habis maghrib, bibirku pucat, perutku belum kemasukkan apa-apa kecuali segelas kopi buatan Raihana tadi pagi, Memang aku berangkat pagi karena ada janji dengan teman. Raihana memandangiku dengan khawatir. "Mas tidak apa-apa" tanyanya dengan perasaan kuatir. "Mas mandi dengan air panas saja, aku sedang menggodoknya, lima menit lagi mendidih" lanjutnya. Aku melepas semua pakaian yang basah. "Mas airnya sudah siap" kata Raihana. Aku tak bicara sepatah katapun, aku langsung ke kamar mandi, aku lupa membawa handuk, tetapi Raihana telah berdiri didepan pintu membawa handuk. "Mas aku buatkan wedang jahe" Aku diam saja. Aku merasa mulas dan mual dalam perutku tak bisa kutahan. Dengan cepat aku berlari ke kamar mandi dan Raihana mengejarku dan memijit-mijit pundak dan tengkukku seperti yang dilakukan ibu. " Mas masuk angin. Biasanya kalau masuk angin diobati pakai apa, pakai balsam, minyak putih, atau jamu?" tanya Raihana sambil menuntunku ke kamar. "Mas jangan diam saja dong, aku kan tidak tahu apa yang harus kulakukan untuk membantu Mas". " Biasanya dikerokin" jawabku lirih. " Kalau begitu kaos mas dilepas ya, biar Hana kerokin" sahut Raihana sambil tangannya melepas kaosku. Aku seperti anak kecil yang dimanja ibunya. Raihana dengan sabar mengerokin punggungku dengan sentuhan tangannya yang halus. Setelah selesai dikerokin, Raihana membawakanku semangkok bubur kacang hijau.
Setelah itu aku merebahkan diri di tempat tidur. Kulihat Raihana duduk di kursi tak jauh dari tempat tidur sambil menghafal Al Quran dengan khusyu. Aku kembali sedih dan ingin menangis, Raihana manis tapi tak semanis gadis-gadis mesir titisan Cleopatra. Dalam tidur aku bermimpi bertemu dengan Cleopatra, ia mengundangku untuk makan malam di istananya. " Aku punya keponakan namanya Mona Zaki, nanti akan aku perkenalkan denganmu" kata Ratu Cleopatra. " Dia memintaku untuk mencarikannya seorang pangeran, aku melihatmu cocok dan berniat memperkenalkannya denganmu". Aku mempersiapkan segalanya. Tepat puku 07.00 aku datang ke istana, kulihat Mona Zaki dengan pakaian pengantinnya, cantik sekali. Sang ratu mempersilakan aku duduk di kursi yang berhias berlian. Aku melangkah maju, belum sempat duduk, tiba-tiba " Mas, bangun, sudah jam setengah empat, mas belum sholat Isya" kata Raihana membangunkanku. Aku terbangun dengan perasaan kecewa. " Maafkan aku Mas, membuat Mas kurang suka, tetapi Mas belum sholat Isya" lirih Hana sambil melepas mukenanya, mungkin dia baru selesai sholat malam. Meskipun cuman mimpi tapi itu indah sekali,
tapi sayang terputus.
Aku jadi semakin tidak suka sama dia, dialah pemutus harapanku dan mimpi-mimpiku. Tapi apakah dia bersalah, bukankah dia berbuat baik membangunkanku untuk sholat Isya. Selanjutnya aku merasa sulit hidup bersama Raihana, aku tidak tahu dari mana sulitnya. Rasa tidak sukasemakin menjadi-jadi. Aku benar-benar terpenjara dalam suasana konyol. Aku belum bisa menyukai Raihana. Aku sendiri belum pernah jatuh cinta, entah kenapa bisa dijajah pesona gadis-gadis titisan Cleopatra. " Mas, nanti sore ada acara qiqah di rumah Yu Imah. Semua keluarga akan datang termasuk ibundamu. Kita diundang juga. Yuk, kita datang bareng, tidak enak kalau kita yang dieluk-elukan keluarga tidak datang" Suara lembut Raihana menyadarkan pengembaraanku pada Jaman Ibnu Hazm. Pelan-pelan ia letakkan nampan yang berisi onde-onde kesukaanku dan segelas wedang jahe. Tangannya yang halus agak gemetar. Aku dingin-dingin saja. " Ma….maaf jika mengganggu Mas, maafkan Hana," lirihnya, lalu perlahan-lahan beranjak meninggalkan aku di ruang kerja. " Mbak! Eh maaf, maksudku D..Din …¦Dinda Hana!, panggilku dengan suara parau tercekak dalam tenggorokan. " Ya Mas!" sahut Hana langsung menghentikan langkahnya dan pelan-pelan menghadapkan dirinya padaku. Ia berusaha untuk tersenyum, agaknya ia bahagia dipanggil "dinda". " Matanya sedikit berbinar. "Te…¦terima kasih…¦Din…¦dinda, kita berangkat bareng kesana, habis sholat dhuhur, insya Allah," ucapku sambil menatap wajah Hana dengan senyum yang kupaksakan. Raihana menatapku dengan wajah sangat cerah, ada secercah senyum bersinar dibibirnya. " Terima kasih Mas, Ibu kita pasti senang, mau pakai baju yang mana Mas, biar dinda siapkan? Atau biar dinda saja yang memilihkan ya?". Hana begitu bahagia. Perempuan berjilbab ini memang luar biasa, Ia tetap sabar mencurahkan bakti meskipun aku dingin dan acuh tak acuh padanya selama ini. Aku belum pernah melihatnya memasang wajah masam atau tidak suka padaku. Kalau wajah sedihnya ya. Tapi wajah tidak sukanya belum pernah. Bah, lelaki macam apa aku ini, kutukku pada diriku sendiri. Aku memaki-maki diriku sendiri atas sikap dinginku selama ini., Tapi, setetes embun cinta yang kuharapkan membasahi hatiku tak juga turun. Kecantikan aura titisan Cleopatra itu? Bagaimana aku mengusirnya. Aku merasa menjadi orang yang paling membenci diriku sendiri di dunia ini. Acara pengajian dan qiqah putra ketiga Fatimah kakak sulung Raihana membawa sejarah baru lembaran pernikahan kami. Benar dugaan Raihana, kami dielu-elukan keluarga, disambut hangat, penuh cinta, dan penuh bangga. " Selamat datang pengantin baru! Selamat datang pasangan yang paling ideal dalam keluarga! Sambut Yu Imah disambut tepuk tangan bahagia mertua dan ubundaku serta kerabat yang lain.
Wajah Raihana cerah. Matanya berbinar-binar bahagia. Lain dengan aku, dalam hatiku menangis disebut pasangan ideal. Apanya yang ideal. Apa karena aku lulusan Mesir dan Raihana lulusan terbaik dikampusnya dan hafal Al Quran lantas disebut ideal? Ideal bagiku adalah seperti Ibnu Hazm dan istrinya, saling memiliki rasa cinta yang sampai pada pengorbanan satu sama lain. Rasa cinta yang tidak lagi memungkinkan adanya pengkhianatan. Rasa cinta yang dari detik ke detik meneteskan rasa bahagia. Tapi diriku? Aku belum bisa memiliki cinta seperti yang dimiliki Raihana. Sambutan sanak saudara pada kami benar-benar hangat. Aku dibuat kaget oleh sikap Raihana yang begitu kuat menjaga kewibawaanku di mata keluarga. Pada ibuku dan semuanya tidak pernah diceritakan, kecuali menyanjung kebaikanku sebagai seorang suami yang dicintainya. Bahkan ia mengaku bangga dan bahagia menjadi istriku. Aku sendiri dibuat pusing dengan sikapku. Lebih pusing lagi sikap ibuku dan mertuaku yang menyindir tentang keturunan. " Sudah satu tahun putra sulungku menikah, koq belum ada tanda-tandanya ya, padahal aku ingin sekali menimang cucu" kata ibuku. " Insya Allah tak lama lagi, ibu akan menimang cucu, doakanlah kami. Bukankah begitu, Mas?" sahut Raihana sambil menyikut lenganku, aku tergagap dan mengangguk sekenanya.
Setelah peristiwa itu, aku mencoba bersikap bersahabat dengan Raihana. Aku berpura-pura kembali mesra dengannya, sebagai suami betulan. Jujur, aku hanya pura-pura. Sebab bukan atas dasar cinta, dan bukan kehendakku sendiri aku melakukannya, ini semua demi ibuku. Allah Maha Kuasa. Kepura-puraanku memuliakan Raihana sebagai seorang istri. Raihana hamil. Ia semakin manis. Keluarga bersuka cita semua. Namun hatiku menangis karena cinta tak kunjung tiba. Tuhan kasihanilah hamba, datangkanlah cinta itu segera. Sejak itu aku semakin sedih sehingga Raihana yang sedang hamil tidak kuperhatikan lagi. Setiap saat nuraniku bertanya" Mana tanggung jawabmu!" Aku hanya diam dan mendesah sedih. " Entahlah, betapa sulit aku menemukan cinta" gumamku. Dan akhirnya datanglah hari itu, usia kehamilan Raihana memasuki bulan ke enam. Raihana minta ijin untuk tinggal bersama orang tuanya dengan alas an kesehatan. Kukabulkan permintaanya dan kuantarkan dia kerumahnya. Karena rumah mertua jauh dari kampus tempat aku mengajar, mertuaku tak menaruh curiga ketika aku harus tetap tinggal dikontrakan. Ketika aku pamitan, Raihana berpesan, " Mas untuk menambah biaya kelahiran anak kita, tolong nanti cairkan tabunganku yang ada di ATM. Aku taruh dibawah bantal, no pinnya sama dengan tanggal pernikahan kita". ----- Setelah Raihana tinggal bersama ibunya, aku sedikit lega. Setiap hari Aku tidak bertemu dengan orang yang membuatku tidak nyaman. Entah apa sebabnya bisa demikian. Hanya saja aku sedikit repot, harus menyiapkan segalanya. Tapi toh bukan masalah bagiku, karena aku sudah terbiasa saat kuliah di Mesir. Waktu terus berjalan, dan aku merasa enjoy tanpa Raihana. Suatu saat aku pulang kehujanan. Sampai rumah hari sudah petang, aku merasa tubuhku benar-benar lemas. Aku muntah-muntah, menggigil, kepala pusing dan perut mual. Saat itu terlintas dihati andaikan ada Raihana, dia pasti telah menyiapkan air panas, bubur kacang hijau, membantu mengobati masuk angin dengan mengeroki punggungku, lalu menyuruhku istirahat dan menutupi tubuhku dengan selimut. Malam itu aku benar-benar tersiksa dan menderita. Aku terbangun jam enam pagi. Badan sudah segar. Tapi ada penyesalan dalam hati, aku belum sholat Isya dan terlambat sholat subuh. Baru sedikit terasa, andaikan ada Raihana tentu aku ngak meninggalkan sholat Isya, dan tidak terlambat sholat subuh. Lintasan Raihana hilang seiring keberangkatan mengajar di kampus. Apalagi aku mendapat tugas dari universitas untuk mengikuti pelatihan mutu dosen mata kuliah bahasa arab. Diantaranya tutornya adalah professor bahasa arab dari Mesir. Aku jadi banyak berbincang dengan beliau tentang mEsir. Dalam pelatihan aku juga berkenalan dengan Pak Qalyubi, seorang dosen bahasa arab dari Medan. Dia menempuh S1-nya di Mesir. Dia menceritakan satu pengalaman hidup yang menurutnya pahit dan terlanjur dijalani. "Apakah kamu sudah menikah?" kata Pak Qalyubi. "Alhamdulillah, sudah" jawabku . " Dengan orang mana?. " Orang Jawa". " Pasti orang yang baik ya. Iya kan? Biasanya pulang dari Mesir banyak saudara yang menawarkan untuk menikah dengan perempuan shalehah. Paling tidak santriwati, lulusan pesantren. Istrimu dari pesantren?" . "Pernah, alhamdulillah dia sarjana dan hafal Al Quran". " Kau sangat beruntung, tidak sepertiku". " Kenapa dengan Bapak?" " Aku melakukan langkah yang salah, seandainya aku tidak menikah dengan orang Mesir itu, tentu batinku tidak merana seperti sekarang". " Bagaimana itu bisa terjadi?". " Kamu tentu tahu kan gadis Mesir itu cantik-cantik, dank arena terpesona dengan kecantikanya saya menderita seperti ini. Ceritanya begini, Saya seorang anak tunggal dari seorang yang kaya, saya berangkat ke Mesir dengan biaya orang tua. Disana saya bersama kakak kelas namanya Fadhil, orang Medan juga. Seiring dengan berjalannya waktu, tahun pertama saya lulus dengan predkat jayyid, predikat yang cukup sulit bagi pelajar dari Indonesia. Demikian juga dengan tahun kedua. Karena prestasi saya, tuan rumah tempat saya tinggal menyukai saya. Saya dikenalkan dengan anak gadisnya yang bernama Yasmin. Dia tidak pakai jilbab. Pada pandangan pertama saya jatuh cinta, saya belum pernah melihat gadis secantuk itu. Saya bersumpah tidak akan menikaha dengan siapapun kecuali dia. Ternyata perasaan saya tidak bertepuk sebelah tangan. Kisah cinta saya didengar oleh Fadhil. Fadhil membuat garis tegas, akhiri hubungan dengan anak tuan rumah itu atau sekalian lanjutkan dengan menikahinya. Saya memilih yang kedua. Ketika saya menikahi Yasmin, banyak teman-teman yang memberi masukan begini, sama-sama menikah dengan gadis Mesir, kenapa tidak mencari mahasiswi Al Azhar yang hafal Al Quran, salehah, dan berjilbab. Itu lebih selamat dari pada dengan YAsmin yang awam pengetahuan agamanya. Tetpai saya tetap teguh untuk menikahinya. Dengan biaya yang tinggi saya berhasil menikahi YAsmin. Yasmin menuntut diberi sesuatu yang lebih dari gadis Mesir. Perabot rumah yang mewah, menginap di hotel berbintang. Begitu selesai S1 saya kembali ke MEdan, saya minta agar asset yang di Mesir dijual untuk modal di Indonesia. KAmi langsung membeli rumah yang cukup mewah di kota Medan. Tahun-tahun pertama hidup kami berjalan baik, setiap tahunnya Yasmin mengajak ke Mesir menengok orang tuanya.
Aku masih bisa memenuhi semua yang diinginkan YAsmin. Hidup terus berjalan, biaya hidup semakin nambah, anak kami yang ketiga lahir, tetapi pemasukan tidak bertambah. Saya minta YAsmin untuk berhemat. Tidak setiap tahun tetapi tiga tahun sekali YAsmin tidak bisa. Aku mati-matian berbisnis, demi keinginan Yasmin dan anak-anak terpenuhi. Sawah terakhir milik Ayah saya jual untuk modal. Dalam diri saya mulai muncul penyesalan. Setiap kali saya melihat teman-teman alumni Mesir yang hidup dengan tenang dan damai dengan istrinya. Bisa mengamalkan ilmu dan bisa berdakwah dengan baik. Dicintai masyarakat. Saya tidak mendapatkan apa yang mereka dapatkan. Jika saya pengin rendang, saya harus ke warung. YAsmin tidak mau tahu dengan masakan Indonesia. Kau tahu sendiri, gadis Mesir biasanya memanggil suaminya dengan namanya. Jika ada sedikit letupan, maka rumah seperti neraka. Puncak penderitaan saya dimulai setahun yang lalu. Usaha saya bangkrut, saya minta YAsmin untuk menjual perhiasannya, tetapi dia tidak mau. Dia malah membandingkan dirinya yang hidup serba kurang dengan sepupunya. Sepupunya mendapat suami orang Mesir. Saya menyesal meletakkan kecantikan diatas segalanya. Saya telah diperbudak dengan kecantikannya. Mengetahui keadaan saya yang terjepit, ayah dan ibu mengalah. Mereka menjual rumah dan tanah, yang akhirnya mereka tinggal di ruko yang kecil dan sempit. Batin saya menangis. Mereka berharap modal itu cukup untuk merintis bisnis saya yang bangkrut. Bisnis saya mulai bangkit, Yasmin mulai berulah, dia mengajak ke Mesir. Waktu di Mesir itulah puncak tragedy yang menyakitkan. " Aku menyesal menikah dengan orang Indonesia, aku minta kau ceraikan aku, aku tidak bisa bahagia kecuali dengan lelaki Mesir". Kata Yasmin yang bagaikan geledek menyambar. Lalu tanpa dosa dia bercerita bahwa tadi di KBRI dia bertemu dengan temannya. Teman lamanya itu sudah jadi bisnisman, dan istrinya sudah meninggal. Yasmin diajak makan siang, dan dilanjutkan dengan perselingkuhan. Aku pukul dia karena tak bisa menahan diri. Atas tindakan itu saya dilaporkan ke polisi. Yang menyakitkan adalah tak satupun keluarganya yang membelaku. Rupanya selama ini Yasmin sering mengirim surat yang berisi berita bohong. Sejak saat itu saya mengalami depresi. Dua bulan yang lalu saya mendapat surat cerai dari Mesir sekaligus mendapat salinan surat nikah Yasmin dengann temannya. Hati saya sangat sakit, ketika si sulung menggigau meminta ibunya pulang". Mendengar cerita Pak Qulyubi membuatku terisak-isak. Perjalanan hidupnya menyadarkanku. Aku teringat Raihana. Perlahan wajahnya terbayang dimataku, tak terasa sudah dua bualn aku berpisah dengannya. Tiba-tiba ada kerinduan yang menyelinap dihati. Dia istri yang sangat shalehah. Tidak pernah meminta apapun. Bahkan yang keluar adalah pengabdian dan pengorbanan. Hanya karena kemurahan Allah aku mendapatkan istri seperti dia. Meskipun hatiku belum terbuka lebar, tetapi wajah Raihana telah menyala didindingnya. Apa yang sedang dilakukan Raihana sekarang? Bagaimana kandungannya? Sudah delapan bulan. Sebentar lagi melahirkan. Aku jadi teringat pesannya. Dia ingin agar aku mencairkan tabungannya. ----
Pulang dari pelatihan, aku menyempatkan ke toko baju muslim, aku ingin membelikannya untuk Raihana, juga daster, dan pakaian bayi. Aku ingin memberikan kejutan, agar dia tersenyum menyambut kedatanganku. Aku tidak langsung ke rumah mertua, tetapi ke kontrakan untuk mengambil uang tabungan, yang disimpan dibawah bantal. Dibawah kasur itu kutemukan kertas merah jambu. Hatiku berdesir, darahku terkesiap.
Surat cinta siapa ini, rasanya aku belum pernah membuat surat cinta untuk istriku. Jangan-jangan ini surat cinta istriku dengan lelaki lain. Gila! Jangan-jangan istriku serong¦.Dengan rasa takut kubaca surat itu satu persatu. Dan Rabbi ¦ternyata surat-surat itu adalah ungkapan hati Raihana yang selama ini aku zhalimi. Ia menulis, betapa ia mati-matian mencintaiku, meredam rindunya akan belaianku. Ia menguatkan diri untuk menahan nestapa dan derita yang luar biasa. Hanya Allah lah tempat ia meratap melabuhkan dukanya. Dan ya .. Allah, ia tetap setia memanjatkan doa untuk kebaikan suaminya.
Dan betapa dia ingin hadirnya cinta sejati dariku.
"Rabbi dengan penuh kesyukuran, hamba bersimpuh dihadapan-Mu. Lakal hamdu ya Rabb. Telah muliakan hamba dengan Al Quran. Kalaulah bukan karena karunia-Mu yang agung ini, niscaya hamba sudah terperosok kedalam jurang kenistaan. Ya Rabbi, curahkan tambahan kesabaran dalam diri hamba¦" tulis Raihana. Dalam akhir tulisannya Raihana berdoa " Ya Allah inilah hamba-Mu yang kerdil penuh noda dan dosa kembali datang mengetuk pintumu, melabuhkan derita jiwa ini kehadirat-Mu. Ya Allah sudah tujuh bulan ini hamba-Mu ini hamil penuh derita dan kepayahan. Namun kenapa begitu tega suami hamba tak mempedulikanku dan menelantarkanku. Masih kurang apa rasa cinta hamba padanya. Masih kurang apa kesetiaanku padanya. Masih kurang apa baktiku padanya? Ya Allah, jika memang masih ada yang kurang, ilhamkanlah pada hamba-Mu ini cara berakhlak yang lebih mulia lagi pada suamiku. Ya Allah, dengan rahmatMu hamba mohon jangan murkai dia karena kelalaiannya. Cukup hamba saja yang menderita. Maafkanlah dia, dengan penuh cinta hamba masih tetap menyayanginya. Ya Allah berilah hamba kekuatan untuk tetap berbakti dan memuliakannya. Ya Allah, Engkau maha Tahu bahwa hamba sangat mencintainya karena-Mu. Sampaikanlah rasa cinta ini kepadanya dengan cara-Mu. Tegurlah dia dengan teguran-Mu. Ya Allah dengarkanlah doa hamba-Mu ini. Tiada Tuhan yang layak disembah kecuali Engkau, Maha Suci Engkau".
Tak terasa air mataku mengalir, dadaku terasa sesak oleh rasa haru yang luar biasa. Tangisku meledak. Dalam tangisku semua kebaikan Raihana terbayang. Wajahnya yang baby face dan teduh, pengorbanandan pengabdiannya yang tiada putusnya, suaranya yang lembut, tanganya yang halus bersimpuh memeluk kakiku, semuanya terbayang mengalirkan perasaan haru dan cinta. Dalam keharuan terasa ada angina sejuk yang turun dari langit dan merasuk dalam jiwaku. Seketika itu pesona Cleopatra telah memudar berganti cinta Raihana yang datang di hati. Rasa sayang dan cinta pada Raihan tiba-tiba begitu kuat mengakar dalam hatiku. Cahaya Raihana terus berkilat-kilat dimata. Aku tiba-tiba begitu merindukannya. Segera kukejar waktu untuk membagi cintaku dengan Raihana. Kukebut kendaraanku. Kupacu kencang seiring dengan air mataku yang menetes sepanjang jalan. Begitu sampai di halaman rumah mertua, nyaris tangisku meledak. Kutahan dengan nafas panjang dan kuusap air mataku.
Melihat kedatanganku, ibu mertuaku memelukku dan menangis tersedu-sedu. Aku jadi heran dan ikut menangis. " Mana Raihana Bu?". Ibu mertua hanya menangis dan menangis. Aku terus bertanya apa sebenarnya yang telah terjadi. " Raihana ¦istrimu..istrimu dan anakmu yang dikandungnya". " Ada apa dengan dia". " Dia telah tiada". " Ibu berkata apa!". " Istrimu telah meninggal seminggu yang lalu. Dia terjatuh di kamar mandi. Kami membawanya ke rumah sakit. Dia dan bayinya tidak selamat. Sebelum meninggal, dia berpesan untuk memintakan maaf atas segala kekurangan dan kekhilafannya selama menyertaimu. Dia meminta maaf karena tidak bisa membuatmu bahagia. Dia meminta maaf telah dengan tidak sengaja membuatmu menderita. Dia minta kau meridhionya". Hatiku bergetar hebat. " Ke..¦kenapa ibu tidak memberi kabar padaku?". " Ketika Raihana dibawa ke rumah sakit, aku telah mengutus seseorang untuk menjemputmu di rumah kontrakan, tapi kamu tidak ada. Dihubungi ke kampus katanya kamu sedang mengikuti pelatihan. Kami tidak ingin mengganggumu. Apalagi Raihana berpesan agar kami tidak mengganggu ketenanganmu selama pelatihan. Dan ketika Raihana meninggal kami sangat sedih, Jadi maafkanlah kami". Aku menangis tersedu-sedu. Hatiku pilu. Jiwaku remuk.
Ketika aku merasakan cinta Raihana, dia telah tiada. Ketika aku ingin menebus dosaku, dia telah meninggalkanku. Ketika aku ingin memuliakannya dia telah tiada. Dia telah meninggalkan aku tanpa memberi kesempatan padaku untuk sekedar minta maaf dan tersenyum padanya. Tuhan telah menghukumku dengan penyesalan dan perasaan bersalah tiada terkira. Ibu mertua mengajakku ke sebuah gundukan tanah yang masih baru dikuburan pinggir desa. Diatas gundukan itu ada dua buah batu nisan. Nama dan hari wafat Raihana tertulis disana. Aku tak kuat menahan rasa cinta, haru, rindu dan penyesalan yang luar biasa. Aku ingin Raihana hidup kembali. Dunia tiba-tiba gelap semua….

Sumber : Buku : Pudarnya Pesona Cleopatra ( Novel Psikologi Islam Pembangun Jiwa ) Karangan : Habiburrahman El Shirazy ( Penulis Novel best seller Ayat-ayat cinta)
Untuk mereka yang menganggap kecantikan adalah segalanya!

MENGERTILAH CINTA INI: part 51

“Riessa takut..….”tangisan Ariessa masih belum surut.
“Riessa ok? Riessa ada cedera kat mana-mana tak?” tanya Zafriel cemas. Sungguh, dia takkan maafkan penculik itu andai isterinya itu cedera walaupun sedikit. Tangan dan kaki Ariessa diperiksanya dengan penuh teliti. Tidak ada kecederaan, Cuma terkesan sedikit bekasan ikatan tali di tangan dan kaki Ariessa.
“Abang takkan lepaskan penculik tu kalau mereka ada cederakan Riessa! Abang bersumpah! Abang takkan lepaskan mereka sampai mati…!!!” suara jeritan Zafriel bergema di dalam bilik itu. Ariessa kaget dengan tingkah laku Zafriel. Sungguh menakutkan keadaan suaminya itu saat ini.
“Riessa ok…”jawab Ariessa dengan tangisannya yang mulai reda, biarpun sesekali esak tangisnya kedengaran. Kejap tangannya digenggam oleh Zafriel dan dia masih lagi dalam pelukan suaminya itu.
“Betul mereka tak apa-apakan Riessa?” Zafriel memang tidak berpuas hati dengan jawapan isterinya itu. Hatinya masih lagi ragu-ragu. Wajah Ariessa yang sembab kerana menangis itu ditatap lama. Hilang sedikit rasa bimbangnya!
“Abang tetap tak puas hati. Abang nak periksa tubuh Riessa…” balas Zafriel. Ariessa tersentak dengan kata-kata suaminya itu. Zafriel melepaskan pelukannya di tubuh isterinya itu, dia ingin pastikan sendiri yang isterinya itu tidak diapa-apakan dan dicederakan dan dia bukannya hendak mengambil kesempatan terhadap isterinya pada saat-saat yang sebegitu.
“Takpe..Riessa ok!” pantas Ariessa menjawab. Dia cuba bangkit dari katil namun begitu cepat tangan Zafriel memaut pinggangnya ke atas katil. Terbaring Ariessa di situ. Melihatkan reaksi isterinya itu Zafriel mula mengesyaki sesuatu, adakah isterinya itu telah diapa-apakan? Kalau tidak masakan Ariessa bertindak begitu? Ariessa cuba meronta untuk melepaskan cengkaman tangan Zafriel di badannya. Namun dia tewas!
“Riessa jangan nak melawan cakap abang! Baik Riessa cakap, ada mereka apa-apakan Riessa tak!!!???!!!” Tanya Zafriel keras. Ariessa menelan air liur. Dia memang tiada peluang untuk melepaskan diri lagi. Dengan keadaannya yang terbaring di atas katil dan kedua-dua tangannya yang digenggam kemas oleh Zafriel, dia hanya mampu berserah.
Takut-takut Ariessa memandang wajah Zafriel, hendak membantah lagi, dia sememangnya tidak berani melihatkan keadaan suaminya yang sangat agresif itu.
"Betul..!!! Mereka tak apa-apakan Riessa! Mereka hanya ikat tangan dan kaki Riessa jea..Betul..!!!" bersungguh Ariessa cuba menyakinkan suaminya itu. Namun Zafril kelihatan ragu-ragu.
"Betul...???!!! Riessa jangan tipu abang...!!!!!" tukas Zafriel. Tegang sungguh suaranya tika itu. Perut Ariessa mendengarnya!
"Betul...!!!!!"
“Hmmm...takpelah! Riessa jangan takut! Abangkan ada.......” kendur suara Zafriel saat itu. Namun hanya esakan Ariessa yang kedengaran. Pilu hatinya mendengar tangisan wanita itu. Pantas tubuh itu diraih ke dalam pelukannya.
Tiba-tiba pintu dibuka dari luar. Masuk dua orang lelaki yang bertopeng ke dalam bilik itu.
“Hah! Dah sedar pun! Ingat, korang berdua jangan cuba nak buat apa-apa, kalau tak nahas korang berdua kami kerjakan!!” kata seorang lelaki. Payah untuk mengenali muka mereka kerana keduanya menutup muka.
“Apa yang kamu berdua nak daripada kami hah?” Zafril cuba melawan kata lelaki gemuk itu. Merah padam mukanya memandang muka bertopeng itu.
“Apa yang kami nak? Hahahaha…betul-betul bodohlah kau ni! Apa yang kami nak? Duitlah wei…duit!!! Angkuh sungguh lelaki yang agak tinggi itu berkata-kata.
“Tapi kalau tak dapat duit, dapat “merasa” perempuan tu pun ok jugak! Hahahahaha…” sampuk lelaki gemuk itu sambil memandang ke arah Ariessa yang mula ketakutan. Tubuhnya dirapatkan dengan tubuh Zafriel, kemas tangan lelaki itu dipegangnya. Berdesing telinga Zafriel mendengarnya. Pantas dia meluru ke arah kedua-dua lelaki itu. Ditumbuk lelaki itu, namun, apalah kudratnya jika diserang oleh dua orang bertubi-tubi dan akhirnya dia terkulai layu di atas lantai. Ariessa hanya mampu menjerit.
“Rasakan! Inilah padahnya kalau pandai-pandai nak melawan!!!” Kemudian kedua-dua lelaki itu terus berlalu meninggalkan bilik itu.
“Abang….” Panggil Ariessa. Dia bingkas bangun dari katil dan meluru ke arah Zafriel. Dipangku tubuh suaminya dan diletakkan di atas ribanya. Darah membuak-buak keluar dari mulut Zafriel selaju air matanya yang mengalir keluar. Zafriel jadi macam ini kerana ingin melindunginya! Dia betul-betul rasa bersalah! Ariessa mula hilang punca!
“Argh…” Zafriel tiba-tiba bersuara. Dia cuba menahan kesakitan akibat pukulan dan sepakan yang bertubi-tubi tadi.
“Kenapa abang buat macam tu? Kalau jadi apa-apa pada abang, macam mana dengan Riessa? Rintih Ariessa sayu. Dia menangis lagi, menitis air matanya di atas muka Zafriel.
“Abang tak akan benarkan sesiapa jatuhkan maruah Riessa walaupun nyawa abang jadi galang gantinya!!” kata Zafriel dengan suara yang tertahan-tahan. Kesakitan di tubuhnya begitu dirasai sekali. Ariessa cuba memapah Zafriel bangun dan membaringkan suaminya ke atas katil.
“Abang…..”panggil Ariessa lagi. Dia sememangnya takut jika Zafriel tidak sedarkan diri, bagaimana pula dengan keadaannya nanti? Itulah yang ditakutinya tika itu.
“Jangan risau, abang tak apa-apa. Riesaa jangan menangis lagi! Abangkan ada…” kata Zarfiel cuba memujuk isterinya yang mula tidak keruan.
“Riessa baring atas katil ni, jangan risau abang takkan buat apa-apa pada Riessa. Riessa tidur, biar abang yang jaga” Zafriel menepuk-nepuk bantal di atas katil itu, mengisyaratkan kepada isterinya supaya berbaring di situ. Ariessa hanya memandang.
“Kenapa masih tercegat di situ. Mari tidur kat sini, abang takkan kacau Riessa, percayalah”
“Tapi Riessa nak tidur peluk abang, Riessa takut….” Jawab Ariessa malu-malu. Zafriel cuba tidak bersuara untuk menahan ketawanya dari meletus. Pelik betul perangai isterinya itu.
“Hmm, Riessa tidur kat sebelah abang ni.... Cepat datang sini, sebelum mereka berdua tu datang….” Panggil Zafriel. Sepantas kilat Ariessa melompat naik ke atas katil, tersemban dia ke dada suaminya itu. Zafriel cuba menahan kesakitan akibat dihempap badan isterinya itu. Cepat-cepat Ariessa berbaring di sebelah Zafriel sambil erat tangannya melingkar kemas ke pinggang suaminya itu. Zafriel hanya tersenyum nipis dengan sikap Ariessa yang tiba-tiba berubah.
Namun tidak sampai lima belas minit kemudian, Ariessa bangun semula, hairan Zafriel dibuatnya.
“Abang jangan pergi ke mana-mana tau.......” malu-malu Ariessa menuturkan kata-katanya dan sebelum dia berbaring semula, sempat dia mengucup pipi Zafriel buat seketika sebelum berbaring semula di sisi lelaki itu. Sekali lagi Zafriel tergaman dengan tindakan isterinya itu. Biar betul..??? Hati dan fikirannya mula berteka-teki!
Jam mula berdenting ke pukul 3.00 pagi. Zafriel menghela nafasnya. Sampai sekarang dia masih bingung dengan apa yang berlaku. Sekeliling bilik itu dipandangnya. Kondominium itu memang sengaja dibelinya beberapa minggu lepas untuk didiami oleh dia dan Ariessa. Walaupun dia tahu mungkin impiannya itu mustahil untuk berlaku tetapi hatinya tetap berkeras! Zafriel mengeluh lagi, kali ini entah sudah berapa kali keluhan keluar dari bibirnya. Sesekali Ariessa yang sedang tidur itu direnungnya. Pelukan wanita itu yang kejap di pinggangnya amat menyukarkan dia untuk beralih tempat. Pantang dia bergerak, pasti wanita itu turut tergerak sama. Seolah-olah tidak ingin Zafriel berada jauh daripadanya dan sesungguhnya dia berasa lega isterinya selamat dari dicederakan dan diapa-apakan buat masa itu. Tetapi esok? Dia sendiri tidak tahu! Apa yang akan berlaku kepada mereka berdua selepas ini? Itulah perkara yang dibimbangkannya! Dan dia sendiri buntu untuk berbuat apa! Jam berdenting lagi, namun Zafriel sendiri telah terlena……

MENGERTILAH CINTA INI: part 50


“Zafriel..ada apa? Sapa yang hantar mesej tu?” tanya Datin Sharifah. Muka menantunya itu berubah pucat sebaik sahaja menerima membaca mesej yang diterimanya tadi. Apakah itu tentang Ariessa?
“Zafriel…!!!!panggilan Datin Sharifah semakin kuat. Zafriel terpinga-pinga seketika.
“Mama, Zafriel pergi dulu. Nanti Zafriel bagitahu mama!” Laju Zafriel melangkah kakinya itu. Meninggalkan Datin Sharifah yang ditimpa dengan pelbagai persoalan.
Zafriel ingin segera sampai ke tempat yang dimaksudkan.

"Isteri kau ada kat kondominium Perdana, Cheras. Datang cepat kalau kau tak nak apa-apa berlaku pada dia....!!!!"

Betulkah isterinya itu diculik? Macam mana keadaan Riessa sekarang? Ya ALLAH, kau selamatkanlah isteriku dari sebarang bahaya dan malapetaka! Selamatkan isteriku ya ALLAH…!!! Tidak putus Zafriel berdoa.
………………………………………………………………………………………………
Ariessa mula tersedar. Dirinya masih lagi bingung. Kenapa dia dikurung di situ? Kenapa tangan dan kakinya diikat? Kenapa mulutnya disumbat dengan kain? Mindanya berputar mengingat kembali peristiwa yang berlaku. Sebaik sahaja dia memandu pulang dari pejabat, keretanya rosak di tengah jalan. Ketika itu ada sebuah kereta berhenti berdekatan dengan keretanya. Selepas itu keluar dua orang lelaki dan perempuan dari kereta tersebut untuk membantunya melihat kerosakan keretanya. Kemudian salah seorang dari lelaki tersebut meminta dia masuk ke dalam keretanya untuk menghidupkan enjin keretanya. Ketika dia berpaling untuk membuka pintu keretanya dia rasanya mulutnya ditekup dengan kain dan selepas itu dia rasa segala-galanya Nampak samas-samar dan kemudiannya berpusing-pusing sehinggalah segala-galanya menjadi gelap………
Ariessa menangis terask-esak, dengan tangan dan kakinya yang diikat kemas, menyukarkan untuk dia bergerak dan turun dari katil. Tempat itu dirasakan sangat asing baginya. Diamati sekeliling bilik itu. Nampak kemas dan teratur susunan perabotnya. Keadaan bilik itu juga tidak berselerak. Apa motif dia dikurung di situ? Siapa yang melakukannya? Itulah persoalan yang bermain-main di mindanya. Tangisannya mula kedengaran agak kuat. Siapa yang ada untuk menolongnya? Sesaat itu juga terbayang seraut wajah di hadapannya. Zafriel! Suaminya itu selalu menjadi penyelamatnya di say dia ditimpa kesusahan! Tapi adakah kali ini Zafriel akan membantunya? Adakah kali ini suaminya itu akan menjadi penyelamatnya? Perut Ariessa mula berkeroncong, minta diisi.
Handbag? Ariessa mula teringatkan beg tangannya. Meliar matanya mencari beg tangannya itu, namun tidak kelihatan. Pasti penculik itu sudah mengambilnya! Tak guna!!! Sumpah Ariessa dengan perasaan geram. Kolam mata Ariessa kembali bergenang! Dia buntu apa yang harus dilakukan pada masa itu. Sesekali tidak disangka, itu yang akan dihadapinya! Sebolehnya dia ingin cuba memajmakan matanya dan tidur supaya bila bangun nanti, semua itu hanyalah sekadar mimpinya sahaja. Namun dia gagal, matanya tidak mahu pejam.
“Mama…papa..tolong Riessa, Riessa takut….” Air mata Ariessa makin laju mengalir. Ingin diseka air mata itu tetapi, mana mungkin kerana tangannya terikat kemas ke belakang. Tiba-tiba Ariessa terdengar suasana bising di luar bilik itu. Ketakutannya mula memuncak! Nafasnya mula berombak kencang! Sayup-sayaup dia bagaikan terdengar namanya dipanggil seseorang! Adakah dia bermimpi. Ingin dijawab panggilan itu, tetapi mulutnya langsung tidak boleh bersuara kerana kain yang disumbat di mulutnya.
“Riessa……!!!!!!!!”
Serentak dengan itu, pintu bilik tempat dia dikurung tiba-tiba dibuka dan sesungguhnya dia terkejut dengan apa yang dilihatnya. Memang tidak salah, Zafriel berdiri di muka pintu itu dengan perasaan yang terkejut.
Zafriel tergaman takkala melihat isterinya terbarig di atas katil dengan tangan dan kakinya yang terikat. Dia bagaikan tidak percaya isterinya berkeadaan begitu.
Ariessa ingin menjerit tetapi belum sempat dia berbuat apa-apa, muka Zafriel ditekup oleh dua orang lelaki dari arah belakang dan saat itu Zafriel terkulai layu di muka pintu. Ariessa ingin menangis melihat suaminya itu diseret masuk ke bilik itu dan dibiarkan di atas lantai bilik itu. Badan suaminya itu digeledah. Handpone dan dompet milik suaminya diambil dan selepas itu dua orang lelaki bertopeng itu meninggalkan bilik itu.
“Rasakan….hahahahahahahaha!!!!” hanya itu yang sempat didengari oleh Ariessa sebelum pintu bilik itu ditutup.
“Abang…………..!!!!! Ariessa berusaha memanggil Zafriel namun suaranya tersekat di kerongkong. Ariessa terus menangis dan menangis. Zafriel belum sedarkan diri lagi. Apa yang akan berlaku selepas ini? Rintihnya, namun gerak hatinya tidak berani meluahkan jawapan!
Jam berdenting sebayak dua belas kali. Tepat-tepat pukul 12.00 tengh malam. Zafriel mula bergerak-gerak. Matanya dipejam celikkan beberapa kali. Kepalanya masih lagi terasa berpinar-pinar untuk mengamati keadaan. Kemudian telinganya tiba-tiba menagkap suara seseorang mengerang. Matanya tepat ke arah katil…
“Riessa………..!!!!!!!” jerit Zafriel. Dia bingkas bangun dari lantai, pantas menuju ke arah katil. Diterpa isterinya yang sedang menangis itu. Cepat-cepat dibuang tali yang diikat pada tangan dan kaki Ariessa serta kain yang disumbat ke dalam mulut isterinya itu dan kemudian tangisan Ariessa mula bergema. Zafriel memeluk Ariessa erat-erat. Ariessa menangis semahu hatinya dalam pelukan suaminya itu. Sungguh, dia benar-benar takut jika suaminya itu tidak akan bangun lagi! Sungguh dia benar-benar takut andai kehilangan lelaki itu.

Saturday, January 24, 2009

cuba teka...????

salam...

agak2 apa yg berlaku pd Ariessa sebenarnya...???
suspen nie..
hehehehe...

KERANA WASIAT...part 12


“Makanlah…..!!!!” gesa Haikal. Namun Batrisya masih lagi membatu. Terkejut barangkali!
“Tak nak…!!! Awak makan jealah…!!!” Batrisya kemudian bersuara. Haikal dipandang atas bawah! Biar betul dia ni. Baik semacam jea..jangan-jangan dia letak racun tikus dalam makanan tu! Nanya aku…,hati Batrisya berbisik! Yalah..siapa ayng tidak berfikir seribu kali? Pelik benar Haikal nampaknya! Kot-kot buat jahat dalam diam. Hmmm…siapa yang tahu…kan????
“Betul awak tak nak makan….???”
“Berapa kali saya nak ulang?”
“Ok…!!!! Saya ni jenis yang tak suka paksa orang…” Selamba sahaja Haikal duduk bersila di atas katil. Betul-betul mengadap Batrisya.
“Awak buat apa ni?” soal Batrisya, tidak mengerti dengan tindakan suaminya itu. Pelik sangat kelakuaannya…
“Yalah..dah awak tak nak makan. Saya makanlah……” selamba jawapan Haikal smabil mengunyah sandwich. Batrisya yang melihat menelan air liur. Kurang asam! Nak suruh aku terliurlah tu….!!! Batrisya merengus geram.. Nampak sangat tak ikhlas…!!!! Huhhh…
“ Dan satu lagi, saya ni jenis orang yang suka melakukan pembaziran,,,kan membazir itu saudara syaitan….”
Menggelegak hati Batrisya. Dalam baik, sempat lagi lelaki itu mengenakannya.
“Kalau ya pun awak tak nak melakukan pembaziran..janganlah makan kat sini. Pergilah makan kat bawah tu….!!!!” Geram betul dengan perangai Haikal. Ada sahaja modal untuk menyakitkan hati Batrisya. Sabarlah wahai hati….!!!!!!
“Makan kat mana-mana pun sama….”
“Mana ada sama! Tak elok makan kat tempat tidur,awak tau tak..Awak tak belajar Pendidikan Islam ke....????”
“Ye ke dalam Pendidikan Islam ade..???? Tak tau pulak saya…..” Semakin laju mulutnya mengunyah! Langsung tidak dipedulikan kata-kata isterinya itu. Biarlah dia nak makan kat mana pun….kuat dengki betul isterinya itu!
“Betul awak tak nak…..????? Haikal mempelawa isterinya sekali lagi. Batrisya menelan air liur.
“Nak lah….!!!” Mahu sahaja dia cakap begitu. Tapi segan pulak…Adoii…mendera jiwa betullah mamat jeruk mangga ni! Kalau cakap nak..kang dia gelak pulak! Lagipun dia malas hendak turun ke bawah. Tak nak terserempak dengan along. Sebab dia sudah melancarkan mogok terhadap alongnya itu!!! Itulah siapa suruh mengata dia macam-macam?
“Last question….awak nak tak????”
“Eeiii..banyak songehlah awak ni! Kalau betullah awak ikhlas bawakkan makanan tu untuk saya..awak takkan makan tau! Letak jea kat situ, Lepas ni saya makanlah…!!!! Balas Batrisya dengan wajahnya yang masam mencuka! “
Hahahahahaahaaa….galak Haikal ketawa. Mengalah jugak Batrisya akhirnya! Memang gadis dingin beku betullah dia ni….semapt lagi Haikal mengumpat! Mengumpat sunat! Errkk….??? Ade ke mengumpat sunat? Setahunya, tipu sunat jea yang ada..!Ah...hentam sajalah….
“Ok..awak makan sandwich ni….Lepas tu tolong gosokkan baju saya! Saya nak keluar lepas ni. Ada hal..ok????” Batrisya menelan air liur! Ada lori di sebalik bas rupanya….patutlah baik semacam……
“Amboii…sedapnya awak arahkan saya gosokkan baju awak? Gosok sendiri jealah…..”
“Eeii..awak ni memang tak tahu balas budi la! Saya dah bawakkan awak makanan…takkan awak tak boleh tolong saya balik…??? Tak patutlah awak ni….” Haikal mula bangkit dari katil. Berlalu kea rah almari. Ingin mencari pakaian yang ingin dipakainya! Bab tukang gosok dah settle..!!! Hehehehehe….
“Huhh…memang saya dah agak! Awak ni bukannya baik sangat pun! Tak ikhlas…!!!!!”
“Ikhlas tak ikhlas..kita kira lain kali…Yang penting, lepas ni awak gosokkan baju saya…Cepat sikit tau….!!!!!”
Selesai sahaja meletakkan pakaiannya di atas katil, Haikal berlalu keluar. Wajah Batrisya langsung tidak dipandangnya! Tahu bahawa isterinya itu sedang marah! Biarlah…sekali-sekala, apa salahnya…???
Arrghhhh….Batrisya menjerit! Geramnya..!!!!!!!!! Pakaian Haikal yang diletakkan di atas katil dipandangnya! Siaplah kau baju lepas ni…siapa suruh dapat tuan macam malaun tu…?????

MENGERTILAH CINTA INI: part 49


“Riessa macam mana mama? Hanya itu yang terkeluar dari mulut Zafriel apabila kakinya mula melangkah masuk ke rumah mertuanya. Dilihat Datin Shariafh sudah mula menangis teresak-esak di sofa. Bimbangnya bukan kepalang.
“Mama tak tahu. Dia belum balik lagi. Handphone dia pun tak diangkat! Mama risau….” Makin kuat tangisan mama mertuanya itu. Zafriel sendiri bingung. Kenapa isterinya belum pulang ke rumah? Adakah sesuatu telah menimpa isterinya itu? Serasanya tadi, isterinya nampak baik-baik sahaja di pejabat. Tidak Nampak pula sesuatu yang pelik pada isterinya itu? Tapi dia terperasan yang Ariessa suka termenung! Macam ada masalah nampaknya……..
“Zafriel..macam mana ni?
“Papa mana mama?” Tanya Zafriel apabila kelibat papa mertuanya tidak kelihatan.
“Papa kamu keluar tadi. Dia kata nak minta kawannya tolong carikan Ariessa. Mama pun tak tahu kat mana dia jumpa kawannya tu..”
Zafriel mundar mandir di ruang tamu rumah itu. Pukul 9.00 tadi dia dikejutkan dengan panggilan mama mertuanya yang bertanyakan tentang Ariessa. Adakah Ariessa berada di situ dan dia memang terkejut bukan kepalang apabila diberitahu yang isterinya itu belum sampai ke rumah. Ke mana agaknya wanita itu pergi? Tidak logic kalau wanita itu berada di pejabat kerana semua staff sudah pulang sewaktu dia keluar dari biliknya dan kereta Ariessa juga tidak kelihatan di tempat parking! Memang sah isterinya itu sudah pulang dari pejabat, tetapi ke mana dia pergi?
Rasa menyesal mula bertandang dalam hati. Sudah beberapa hari dia tidak bertegur sapa dengan isterinya. Sibuk dengan kerja! Tambahan pulak bila papa mertuanya membuat keputusan untuk menyerahkan segala urusan syarikat kepadanya. Kalau mereka bersembang pun tak lama. Selepas itu, masing-masing sibuk dengan urusan kerja!
Jangan..jangan….Argh…fikiran jahat mula menghasut minda Zafriel! Entah-entah Ariessa kena culik! Ahh..tak mungkin! Kes kereta isterinya itu diekori hanya sekali sahaja. Itupun selepas kejadian itu, dia mengupah bodyguard untuk menjaga keselamatan isterinya itu. Itupun bertahan selama 3 bulan. Ariessa minta dia supaya dia tidak dijaga lagi dan Zafriel hanya mengikut sahaja. Saat itu betapa menyesalnya dia kerana mengikut cakap isterinya itu. Kalau tak…pasti segala gerak-geri isterinya itu diketahui!
“Kita buat report polis ya Zafriel?” pinta Datin Sharifah. Mematikan khayalan Zafriel. Penuh mengharap. Esak tangisnya mula reda. Tidak mahu mengusutkan lagi keadaan yang sedang gawat itu.
“Tak ada faedahnya mama. Riesa tak pulang ke rumah tak sampai 24 jam lagi. Polis takkan terima…”
Zafriel mula hilang punca. Riessa pergi mana sayang? Please…jangan buat abang bimbang macam ni...,hati Zafriel mula merintih sayu mengenangkan isterinya yang entah berada di mana. Sedang dia mundar mandir di ruang tamu itu, handphonenya tiba-tiba berbunyi. Berdebar hatinya sewaktu isyarat mesej itu hendak dibukanya.
Zafriel terpaku buat seketika. Ya ALLAH…!!!!! Lemah longlai badanya tika itu.
"Ariessa........!!!!!!!!!!!!!"

MENGERTILAH CINTA INI: part 48

“Baik kau cakap betul-betul! Patutlah kau selali mengelak bila aku tanya pasal suami kau tu….”
“Alah..kau pun sama! Berahsia dengan aku” balas Ariessa sambil memasamkan wajahnya. Pura-pura merajuk!
“Aku lain….”
“Habis aku ni tak lain la….” Pintas Ariessa. Ada sesuatu yang dia ingin dia korek daripada sahabatnya itu. Hubungannya dengan Nabil Klon pastinya.
“Kau ni kenapa..pelik aku tengok..??? sapa Shiela. Sesekali dia menjeling ke arah suami Ariessa. Hensem bergaya..padanlah dengan Ariessa!
“Aku pulak? Kau tu yang pelik sebenarnya..!!! Kau dengan Nabil macam mana? Korang berdua……”
“Takde jodoh…..”
“What…????!!! Biar betul kau…
“Apa tak betulnya…”
“Tha’s mean kau dengan dia……..
“Kami dah putus……..”
“Hah…????”
“Pembetulan…bukan putus! Tapi kami sudah saling berterus-terang dan saling mengerti……”
“Aku tak faham…….”
“Entahlah..aku sendiri tak tahu nak cakap macam mana…Senang cakap kami ni memang ‘teman tapi mesra’…tu jea…Kami dah pun bincang pasal hal ni…”
“Bila….??”
“Lama dah………
“Kau jangan nak buat lawak Shiela……..
“Perkara ni bukan boleh buat main-main. Aku yang “putuskan” hubungan “cinta tak rasmi” kami……Tapi kami still ‘teman tapi mesra’……”
“Hah…?????!!!!!” Sebetulnya Ariessa memang tak faham apa yang dikatakan oleh sahabatnya itu.
“Aku tak sedar bahawa sebenarnya selama ini aku hanya anggap dia sebagai kawan jea…tempat mengadu..and….”
“Habis tu, Nabil macam mana?? Dia…………”
“Dia pun sama macam aku…..tapi dia tak sampai hati nak cakap sebab takut aku terguris hati dan paling teruk mungkin persahabatan antara kami takkan jadi macam dulu……”
“Masyaallah…..Shiela..!!!! Jadi…….”
“Dalam hal macam ni, kita kena bersikap berani dan terbuka. Luahkan apa yang terpendam dalam hati kita! Jangan simpan, kalau tak kita juga yang akan menyesal kemudian hari…….”
“Oh…….!” Ariessa menekup mulutnya. Terkena dirinya sendiri. Terus anak matanya terpandangkan Zafriel!
“Hakimi………..”
“Insayaallah kalau ada jodoh…Dia pun tahu pasal hubungan aku dengan Nabil. Mereka kerap berjumpa masa kami lepak sama-sama…..
“Dia tak kisah ke…????” Ariessa diserbu dengan seribu persoalan…..begitu misteri perjalanan hidup manusia! Tak sangka…
“Dia faham…..as a friends..tak salah kan? Tapi, walaupun aku baru kenal dengan Hakimi, sedikit sebanyak aku tahu sikap dia. Dia tu jenis yang berterus terang….dan pasal Nabil, dia cakap..takkan nak putuskan hubungan persahabatan macam tu jea..sayang kan? Dan dia pun dah daftar jadi salah seorang kawan Nabil….aku terharu sangat…..”
Mata Shiela mula bergenang dengan air mata…Cintanya hanya untuk Hakimi selamanya… Ariessa memeluk sahabatnya itu. Erat! Tumpang gembira…Dia???? Susah hendak kata…..
“Aku harap kau pun sama, Riessa…..” Shiela kembali menyambung kata. Tepat anak matanya merenung wajah Ariessa
“Aku…??????”
“Kita bukannya berkawan sehari dua, tapi dah bertahun. Aku tahu benar perangai kau. Kau sayangkan suami kau tu..tapi tak nak mengaku…kan????!!!!
Nampaknya tembakan Shiela betul-betul tepat mengenai sasarannya.
“Aku……..Ahh, susah….
“Apa yang susahnya…???? Luahkan jea…jangan kau menyesal nanti….
“Entahlah……!!!!!!!” Ariessa menundukkan wajahnya ke lantai! Hilang butir bicara. “Aku sebenarnya tak yakin……”
“Tak yakin…??? Dengan diri kau sendiri atau…….
“Tak tahu…….

Friday, January 23, 2009

KERANA WASIAT...part 11

“Lamanya pengantin baru kita nak turun……” sapa Dato’ Ismail dengan senyuman yang melebar di bibirnya. Lama dia memerhatikan Haikal dan Batrisya yang jalan beriringan ke ruang makan. Batrisya mula gelabah. Sedar bahawa mereka berdua menjadi perhatian di ruang makan itu. Melihat senyuman along yang sinis itu, makin kalut rasa malunya. Haikal? Uhh…lelaki itu nampak tak kisah pun…yalah, jenis muka yang tak tahu malu….biasalah kan..????
“Duduk Haikal...jangan pulak kamu segan! Buat macam rumah sendiri”
"Bilik pun dia buat macam bilik sendiri papa….” Hendak sahaja Batrisya menyambung kata papanya itu. Tapi tak berani!
Mereka mengambil tempat duduka bersebelahan. Ligat tangan Batrisya mencapai sandwich yang terhidang di depannya. Dibiarkan sahaja Haikal melayan diri sendiri.
“Eh, kamu ni Baytrisya! Layanlah suami kamu tu…Dia nak makan apa? Minum apa..?” tegur Datin Salmah. Ralit dia memerhatikan gelagat anak menantunya itu. Nampak ok sikit….
Batrisya tersenyum kelat. Dia terkesan senyuman di bibir Haikal. Sukalah tu dia kena tegur dengan mama!
“Takpe mama…Haikal ambik sendiri. Tak kisah pun…” selembut bayu suara Haikal berkata-kata.Senyuman tidak lekang dari bibirnya!
Aik..??? Batrisya diterpa kehairanan. Biar betul mamat jeruk mangga ni? Semacam jea dengar suara dia cakap! Huhh..memang alim-alaim kucing betullah……
“Sejuk hati mama…..”
“Sejuk…!!!!!!! Huhh…hati Batrisya yang panas ni mama tak kira…..", dengus Batrisya. Geram kerana Haikal dipuji oleh mamanya pula. Mula-mula along…kemudian mama, lepas ni mesti papa masuk part pula. Confirm! Menyampahnya…!!!!!!!!
Batrisya mengalihkan mukanya ke arah along. Tersenyum kambing alongnya itu. Macam ada apa-apa jea along ni….Batrisya diterpa kerisauan. Pandangan mata along tu yang bahaya…
“Kenapa dengan dahi Haikal? Merah semacam jea….??” Pertanyaan along menyapa gegendang telinga Batrisya. Serentak pandangan mata tepat dihalakan kea rah Haikal.
Alamak……!!!! Apa pulak along ni??? Baik Haikal mahupun Batrisya, masing-masing mula tidak senang duduk!
“Yalah…dari tadi mama perasan….” Sampuk Datin Salmah. Dato’ Ismail hanya tersenyum. Ah..bukannya mereka tidak tahu makna senyuman itu!
“Kuat projek semalam….? Sampai bengkak dahi-dahi….”
Ya ALLAH…malunya muka! Mana hendak sorok ni? Memang berubah air muka Batrisya dan Haikal. Hanya ALLAH sahaja yang tahu……
Hahahahahahahaha…..gamat ruang makan itu dengan paduan suara mama, papa dan along! Nasib baik yang lain tak join sama kat ruang makan tu, kalau tak…ya ALLAH….
“Ganas jugak anak papa ni…..” Dato Ismail pula mengambil bahagian mengusik! Seronok melihat anak menantunya itu tersenyum malu! Langsung tidak berkutik mereka berdua! Senyap!
“Er..er..takdelah papa…sebenarnya Haikal terhantuk meja tadi. Tu sebab bengkak dahi ni..!!” Fuh!!! Batrisya menarik nafas lega. Alasan logik tu…kan? Kira boleh diterima pakailah…
“Hah..???? Terhantuk meja??? Sedap-sedap jea mak kedondong ni cakap aku terhantuk meja? Padahal dia yang lempar botol krim kat dahi aku…!!! Eeiii…aku cakap kang..???!!!! Baru padan muka dia…!!!!” Dijeling kea rah Batrisya yang sedang tersenyum macam kerang busuk! Sabarlah hati….sabar!
“Alah…apa nak malunya?’ along masih lagi galak menyakat!
“Alongg……..!!!!!!
“Mana ada…!!!! Adik tak buat apa-apa pun…Sedap-sedap jea tuduh orang! Bencilah dengan along ni….!!!!” Batrisya mula menghentakkan kakinya ke lantai….
“Takkan nak cakap….!!!!!!”
Batrisya hampir-hampir hendak menangis! Terkedu Haikal dibuatnya. Manjanya isteri aku…..
“Along…sudah-sudahlah tu..nanti tak pasal-pasal menangis pulak adik ni..Jenuh Haikal nak memujuknya……” Datin Salmah mula campur tangan. Kasihan melihat anak perempuannya itu. Air muka Batrisya mula keruh. Cuba menahan air matanya dari menitis! Dia tak suka diusik begitu…
Tanpa sebarang pamitan, Batrisya tiba-tiba bangkit dari meja makan. Terus berlari masuk ke biliknya! Terdiam seketika mereka yang berada di situ.
“Haa..tengok? Kan mama dan cakap…along ni suka sangat usik adik!” tegur Datin Salmah. Terasa geram juga dengan perangai anak sulungnya itu. Suka sangat mengusik Batrisya!
“Sori Haikal…along gurau jea…Takde apa-apa niat pun…”
“Takpe…saya pergi jenguk Batrisya dululah…..” pinta Haikal dan dia pun turut berlalu sama dari situ. Masuk ke bilik….
Perlahan-lahan Haikal membuka pintu biliknya. Mengintai keadaan Batrisya. Sayup-sayup kedengaran esak tangis Batrisya. Batrisya menangis..???? Biar betul….???? Tak sangka pula yang isterinya itu ada air mata……
“Batrisya………” perlahan-lahan Haikal memanggil nama isterinya itu. Namun Batrisya hanya diam. Langsung tidak menyahut panggilan suaminya itu. Dia sebenarnya marah! Marah dengan Haikal!
“Kenapa awak tak backup saya tadi…..?????” terlontar pertanyaan dari mulut Batrisya. Dipandang wajah Haikal dengan tangisan yang masih bersisa….Biarlah Haikal nak cakap apa pun..dia tak kisah!
“Kenapa….????” Haikal diserbu kehairanan. Kenapa Batrisya marah sangat? Perkara biasa jea tu bagi pasangan yang baru berkahwin….kena usik. Kan?
“Saya tak suka! Awak tau tak…..!!!!!!”
“Habis tu..takkan saya nak cakap bengkak kat dahi saya ni sebab awak terlempar botol krim awak tu…..” Haikal cuba membela diri. Tak faham dengan sikap Batrisya sebenarnya!
“Arghhhh…awak ni…..!!!!!!!!!” Batrisya kembali menghempaskan badannya ke katil. Sakit hati dan sakit dengan Haikal. Langsung tak boleh diharap!
“Pulak dah….Tak faham saya dengan sikap awak ni…” Haikal kemudiannya berlalu dari situ. Malas Batrisya hendak ambil tahu.
Beberapa minit kemudian, pintu bilik dibuka kembali. Batrisya hanya memejamkan matanya. Masih sakit hati dengan kata-kata along tadi. Sudahlah perutnya lapar…
“Nah…makan ni….” Sapa suara Haikal. Batrisya pantas membuka matanya. Aikk…dilihat Haikal sedang berdiri di tepi katil sambal menatang dulang.
“Makan la…nanti perut tu masuk angin!”
Namun Batrisya masih lagi membisu. Mindanya masih ligat menganalsis. Pelik betul perangai Haikal. Biar betul suaminya itu membawakan sarapan untuknya…..Pelik bin ajaib betul......

KERANA WASIAT...part 10

“Awak ni tak reti-reti nak bangun dari katil ke? Memang ada gaya orang pemalaslah awak ni…..” Giliran Batrisya pula memulakan serangan. Sesekali direnung wajah Haikal yang sedang khusyuk membaca majalah. Habis komik Doraemon, majalah lain pulak yang disambarnya. Berselerak atas katil….
“Apa awak sibuk….?? Ikut suka hati sayalah…..”
“Masalahnya, berselerak atas katil saya…Saya tak sukalah!!!”
“Mak oi…awak ni berkira sangat laa….Cerewet betu..!!!!l” Haikal mula bangkit dari katil. Selepas menggeliatkan badannya beberapa kali, dia terus berlalu ke bilik air! Batrisya yang melihatnya merasa geram. Memang sengaja cari pasal mamat ni! Dia kemudiannya berlalu ke katilnya. Mengemas majalah yang dibaca oleh Haikal. Tidak habis-habis mulutnya membebel. Geram dengan sikap Haikal. Kena karate kang…..
“Tak elok membebel masa mengemas. Nanti bila sudah tua, cakap merapu! Macam orang nyanyuk!” Entah bilalah Haikal keluar dari bilik air, tup tup suaranya tiba-tiba sahaja kedengaran di telinga Batrisya!
“Awak ni kuat membebel jugak ya…!! Macam mak nenek…” berjela-jela serangan Haikal, namun Batrisya sedikit pu tidak ambil pusing! Cakaplah macam mak nenek ke, macam mak ayah ke..dia peduli apa?
Seketika kemudian, pintu bilik mereka diketuk! Lambat-lambat Haikal menuju ke arah pintu. Dbukanya perlahan pintu itu. Terjengul kepala along di situ.
“Papa dan mama suruh turun. Sarapan….Ke nak bersarapan kat sini?” soal Along dengan senyuman seindah surianya. Haikal ketawa mengekek!
“Along ni…..” Ada ke patut….Takpe, nanti kami turun ya. Thanks sebab bagithau tau” balas Haikal.
“Along ok jea…!!!” pantas along menepuk bahu Haikal. Boleh pulak dua ekor mamat tu bersekutu, kutuk Batrisya. Perangai satu pakej, patutlah…..
“Adk jangan lupa..turun sekali…!!” laung Along agak kuat di muka pintu. Haikal cuba menahan ketawa.Adik..????? Alahai…..terima jealah….
“Adik dengarlah…Along ni menyibuk jea….!!!!!” Balas Batrisya. Masam mukanya. Wajah along langsung tidak dipandangnya! Kedengaran suara along ketawa dengan kuat, bersatu dengan suara Haikal. Memang confirm, sama spesislah mereka berdua tu!! Marah Batrisya
“Oklah.nanti turun tau! Along nak pesan, kena beringat sikit dengan mak kedondong ni…..” sempat lagi along berbisik dengan Haikal, namun tidak didengari oleh Batrisya.
“Hah…???!! Mak kedondong..? Sape tu…????” Tanya Haikal kembali. Beminat hendak tahu sebenarnya.
“Bini Haikallah…dia tu pantang diusik! Makan jeruk mak kedondonglah jawabnya…”
Hahahahaha…Haikal cuba menahan perutnya yang bergetar dengan kata-kata along. Mak Kedondong? Huh..mantapnya tu!!! Sesuai betul dengan Batrisya!!! Kelibat along kemudiannya menghilang di balik pintu.
Batrisya masih lagi mengemas katilnya yang kelihatan agak tidak kemas. Gara-gara Haikal!!! Sesekali dikerling kea rah Haikal yang sedang mencari sesuatu di dalam almari pakaian. Kemudian dia menarik keluar baju dan seluar yang dirasakan sesuai. Kain tuala dicapai….
“Aik..berapa kalilah dia ni nak mandi..????” bisik Batrisya melihat suaminya itu mencapai tuala. Namun tidak pula dia melangkah ke bilik mandi.
“Tak malu mengintai orang…..?!!!!” sergah Haikal. Bukannya dia tidak tahu yang Batrisya curi-curi memandangnya! Hehehehe..tapi dia buat cool jea!
“Erkk….betapa malunya Batrisya apabila disergah begitu! Adoiii…
“Sape yang intai awak…???? Takde maknanya….!!!!” Balas Batrisya sambil menepuk-nepuk bantalnya berulang kali. Eii..kenaplah sarung bantal ni kecik sangat? Kalau tak, boleh aku tumpang masukkan muka aku sekali dalam sarung ni…
Selamba sahaja Haikal menanggalkan seluar yang dipakainya tadi di dalam bilik itu. Kaget Batirsya dibuatnya!
“Awak ni memang tak belajar subjek moral!! Tak hormat sensitivity orang langsung…!!!!” marah Batrisya sambil melarikan anak matanya ke arah lain.
“La..kenapa pulak? Salah ke? Takkanlah saya nak pergi salin pakaian kat ruang tamu kot…???? Bersulam kata-kata Haikal dengan gelak ketawa.
“Blik air kan ada! Pergilah salin pakaian kat sana…!!!!”
“Ikut suka sayalah nak salin kat mana…..Awak dengki apa…????” sampuk Haikal dengan ketawanya yang masih bersisa. Bajunya pula ditanggalkan dari badannya. Dia bukannya apa, sengaja ingin mengusik isterinya itu.
Eeiii…memang jiwa betul kalau layan si jeruk mangga tak habis ni…, Batrsiya mendengus geram. Along selalu puji Haikal ni bersopan orangnya. Sekali pandang terus berkenan nak dibuat menantu! Sopan???? Perangai macam tu sopan? Huh…dia pandang seribu kali pun, belum tentu masuk dalam senarai sebagai calon suami!! Hmm…patutlah along pakai cermin mata…rabun mata rupanya along tu….
“Adik tak nak turun sekali ke???” Tanya Haikal. Terasa lucu apabila Batrisya dibahasakan sebagai “adik”…!!! Batrisya menghembus nafas. Geram. Bilalah mamat ni hendak ghaib dari depan dia..????
“Awak panggil nama saya elok sikit tau! Hanya mama, papa angah dengan along jea boleh panggil saya “adik”….Sekali lagi awak panggil saya adik..siaplah awak…!!!!”

MENGERTILAH CINTA INI: part 47

Kaki Ariessa mula penat untuk melangkah. Selesai sahaja solat Maghrib tadi, mereka erdua meneruskan aktiviti yang terhenti tadi. Sambung shopping! Sudah banyak barang yang dibeli, semuanya suaminya yang belanja. Dan Zafriel apa kurangnya? Penuh kedua-dua tangan lelaki itu membawa barang….
Sedang mereka berjalan-jalan……..
“Eh…? Itukan……..????” minda Ariessa cuba mengamati sesusuk tubuh yang dikenalinya. Tapi, dalam keadaan jarak yang agak jauh, sukar untuk dia mengecamnya! Zafriel pula diterpa kehairanan dengan gelagat isterinya yang agak berlainan dari tadi!
“Kenapa ni……??? Sapa Zafriel. Matanya dihalakan tepat ke arah Ariessa. Macam sedang berfikir sesuatu lagaknya!
“Tu….” Ibu jari Artiessa ditunjukkan kea rah ssuatu tempat. Zafriel turut memandang sama. Apa yang menarik sangat? Mengamati apa yang ditunjukkan isterinya.
“Rasanya itu………..
“Kimi…????!!!!!” sampuk Zafriel tiba-tiba. Tapi betul ke…???, Zafriel mula mencongak sendiri. Rasanya dia tak salah lihat! Memang Hakimi.
“Kimi……..???? kawan awak kat pejabat tu kan?” sapa Ariessa. Namun bukan Hakimi yang menjadi perhatiannya, tetapi gadis yang bersama dengan Hakimi itu. Macam dikenalinya.
“Jom kita skodeng diorang kejap..!!” Ariessa pantas menarik tangan Zafriel supaya mengikutnya bergerak ke depan sedikit. Teringat semasa sekolah dulu, macam itulah gaya dia dengan Ariessa sewaktu mengendap beberapa orang pelajar yang sedang merokok di kawasan belakang sekolah!
“Wah..bersemangat awak nak tahu. Kenapa?” Tanya Zafriel. Sedikit sebanyak dia rasa cemburu. Arissa lebih berminat untuk menyelidik tentang Hakimi berbanding berjalan-jalan dengannya…
Ariessa dan Zafriel semakin dekat kepada pasangan yang menarik perhatian mereka itu. Semakin dekat dan dekat…Ariessa terkesima seketika.
“Shiela….????!!!!” Hampir-hampir dia menjerit nama temannya itu.
“Shiela…?? Sapa tu? Awak kenal ke perempuan dengan Hakimi tu…?” bertalu-taku pertanyaan yang keluar dari mulut Zafriel. Ariess pantas menganggukkan kepalanya.
“Dia kawan saya…..”
“Oh……”
“Patutlah…….
“Apa yang patutnya…?” Zafriel berasa hairan dengan reaksi isterinya itu.
“Patulah susah sangat saya nak ajak dia keluar…rupa-rupanya dia dah ada “buah”…..” Ariessa pantas mengelengkan kepalanya. Shiela…Shiela…pandai betul dia siampan rahsia! Nantilah kau lepas ni….bisik Ariessa!
“Tapi…….” Minda Ariessa masih ligat berfikir.
“Jom kite pergi serbu diorang nak tak?” ajak Zafriel, Ariessa dipandangnya.
“Tak payahlah…..”
“Kenapanya…??? Biar diorang terkejut!”
Ariessa pantas mengelengkan kepalanya! Dia sebenarnya malu. Dulu, kaw-kwa dia mengutuk Zafriel di depan sahabatnya itu. Bencilah! Tak sukalah! Menyampahlah…!!! Tapi sekarang ni mereka keluar berdua…apa maknanya? Tak pasal-pasal dia kena sindir dengan Shiela. Eii..tak sanggup! Tambahan pulak, Zafriel ni bukannya jenis yang reti duduk diam! Lagilah dia hendak tunjuk romantic! Pastinya berinci-inci tebal mukanya nanti! Dahlah jalan sambil pegang tangan! Sudah tentu banyak persoalan yang akan diutarakan oleh sahabatnya itu nanti! Walaupun dia sebenarnya ingin bertanya sesuatu. Tentang hubungan Shiela dengan si Nabil Klon! Sudah putuskah hubungan mereka berdua? Kalau tidak masakan Shiele keluar dengan Hakimi. Mustahil kalau antara mereka berdua tiada hubungan istimewa. Lagipun dia memang kenal dengan sikap Shiela. Kawannya itu tidak akan bermain kayu tiga!
“Jomlah…….biar gempak sikit! Boleh jalan sama-sama…” tangan Ariessa ditarik. Lambat-lambat Ariessa mengikut jejak suaminya. Berdebar-debar menunggu reaksi daripada merek berdua! Pasti haru jadinya!
“Woi…!! Kat sini korang dating ya….????!!!! Terkejut Hakimi apabila disergah sebegitu rupa. Shiela turut berpaling sama. Tekejut dia! Ariessa…!!!!!
“Bukan main pandai kau berahsia dengan aku…..” Zafriel berterus-terusan menyerang sahabatnya itu. Terkulat-kulat Hakimi nampaknya!
“Kalau ya pun…janganlah sepuluh sekali kau bom aku! Lontar satu-satu sudahlah…!!!!” pintas Hakimi. Sesekali dikerling ke arah Ariessa. Sudah berbaikkah mereka berdua…..????
“Shiela, kau……….” Ariessa kehilangan kata-kata. Muka Shiela direnungnya.
“Kenal ke…..????” Hakimi mula menyampuk, dijeling sekilas ke arah Shiela yang kelihatan agak terkejut.
“Dia kawan saya……….” Jawab Ariessa. Tidak lepas-lepas dia memandang ke arah Shiela.
“Sini jap…!!!!” pantas Ariessa memaut bahu kawannya itu, bergerak menjauhi Hakimi dan Zafriel. Shiela hanya mengikut sahaja. Langsung dia tidak bersuara. Masih terkejut sebenarnya!
“Kau rahsiakan sesuatu daripada aku ya….???” Soal Ariessa. Shiela hanya tersenyum menahan ketawa! Kenapa dengan Shiela ni? Tadi diam…sekarang ketawa pulak? Ariessa berkira-kira sendiri. Sesekali dipandang ke arah Zafrie dan Hakimi yang kelihatan sedang berbual-bual. Biarlah diorang…
“Kau pun sama……” balas Shiela dengan ketawanya yang masih bersisa.
“Apasal aku pulak?”
“Yalah….dulu kau kata tak suka! Sekarang..bukan main lagi! Jalan sambil pegang-pegang tangan..Apa maknanya tu….?????”
Kaget Ariessa untuk menjawabnya....!!!!!!

Thursday, January 22, 2009

KERANA WASIAT...part 9

Batrisya menarik nafas panjang sebelum tangannya perlahan-lahan membuka tombol pintu biliknya. Mintak-mintaklah Haikal menyambung tidurnya. Pinta Batrisya dalam hati, kalau tak..entah apalah perdebatan yang akan berlangsung di antara mereka berdua nanti!
Dijengukkan kepalanya perlahan-laahn ke dalam bilik. Macam pencuri lagaknya. Kelihatan Haikal sedang berbaring di atas katilnya sambil menyambung kembali komik Doraemon yang dibacanya malam tadi! Ada apa dengan komik tu? Tapi, satu sikap Haikal yang dia tahu. Lelaki itu jenis suka membaca! Bagus! Patutlah lelaki itu pandai bercakap dan mengata orang memang kepakaran dia!Huh….!!!!!
Batrisya berpura-pura macam biasa. Ibarat lelaki itu tidak ada di dalam bilik bersamanya. Tak tahu nak keluar dari bilik orang ke? Huh..muka tak malu! Bisik Ariessa namun tidak disuarakan…nanti tak pasal-pasal, berdentum letupan peluru dan meriam!
Laju langkahnya menuju ke meja solek tanpa menyedari tindakannya itu diperhatikan oleh Haikal. Sejak tombol pintu bilik itu dibuka, sudah diagak pasti Batrisya! Tak logic kalau orang lain. Macamlah aku tak tengok lagak dia macam penyamun tarbus nak masuk bilik! Sempat lagi Haikal mengumpat isterinya itu.
Batrisya membuka ikatan rambutnya yang diikat kemas itu. Diambil sikat rambut dan perlahan-lahan dia menyikat rambutnya sambil bernyanyi kecil. Kalau Haikal kutuk dia nyanyi tak sedap, tahulah nasib lelaki itu! Tekad Batrisya!
Haikal yang memandang hanya mampu menelan air liur. Kenapalah perempuan itu menyisir rambutnya di depan dia? Adoii..susahnya hendak menahan gelora perasaan! Keinginannya datang bertandang tanpa diundang! Namun,disabarkan hatinya….jangan! Nanti dia juga yang malu sendiri! Walaupun Batrisya itu adalah haknya tetapi, takkanlah dia hendak menjilat ludah balik? Lagipun dia yang beria-ia mewujudkan undang-undang dan syarat sebelum mereka berkahwin!
Selesai sahaja menyiikat rambutnya, Batrisya berlalu ke bilik air. Lama dia di dalam. Kemudian dia keluar dan terus berlalu ke alamari pakaian. Entah apa yang dicarinya, Haikal langsung tidak tahu. Dan ekor matanya masih galak memerhati tingkah laku Batrisya. Selamba sahaja perempuan itu…seolah-oleh tidak menyedari kehadirannya di dalam bilik itu.
Selesai menyelongkar almari pakaian, Batrisya berlali semula ke meja solek! Haikal yang melihatnya menjadi hairan! Pelik betul perangai isterinya itu pagi-pagi! Kena sampuk agaknya…
“Tak letih ke awak berkawat pagi-pagi ni…????” tegur Haikal. Batrisya diam, malas dia hendak menjawab!
“Pening kepala saya tengok?” Haikal menyambung katanya. Batrisya diam lagi. Tangannya ligat menyapu krim ke muka. Bukannya dia tidak dengar kata-kata Haikal, tetapi dia sengaja buat pekak badak! Padan muka! Biar suaminya itu cakap sorang-sorang! Hahahaha….
“Hmmm…ada jgak sepsis manusia macam ni ya…??!!!” Berdesing telinga Batrisya mendengarnya. Mukanya dipalingkan kea rah Haikal.
“Apa awak cakap? Sedap mulut jea mengata orang! Awak ingat, awak tu spesis baik sangat ke..?? Huhh…!!!!!!!!!”
“La..ada suara pun, ingatkan dah bisu!” sampuk Haikal.
“Eii..geramnya dengan awak ni…!!!!” jerit Batrisya dengan nada yang agak perlahan. Kalau tidak disabarkan hatinya, mahu Haikal itu ditendang keluar dari bilik! Dahlah tadi sudah kena sindir dengan along. Masuk bilik pulak terpaksa mengadap muka jembalang tanah ni…Tensionnya!!!!!
“Eeiii..geramnya…!!!Hahahahaha…” Haikal seakan-akan mengejek kata-kata Batrisya. Berombak memarahan gadis itu.
“Nasib baiklah saya ni jenis manusia baik..kalau tak, dah lama saya sula mulut awak tu..!!!!” Sekilas Batrisya menjeling kea rah suaminya yang asyik bergelak ketawa di atas katil.
“Mak oi..garangnya….!! Takut saya…..!!!!” sampuk Haikal. Mimik mukanya dibuat seakan-akan berada di di dalam ketakutan. Semakin menggunung kemarahan Batrisya terhadap Haikal dan tanpa disedari spontan tangannya melemparkan botol krim pelembap kea rah Haikal. Tepat mengena dahinya!
“Aduh…!!!!!!”
Alamak…!!!!!!! Batrisya menggigit jarinya. Dia betul-betul terkejut! Haikal kelihatan sedang menahan kepedihan di dahinya. Berbonjol kemerahan dahinya. Kakinya pantas bergerak kea rah Haikal…..
“Awak ni dah gila ke?!!!!” jerit Haikal. Niat Batrisy untuk menolong terbantut apabila disembur sebegitu!
“La…bukannya saya sengaja….!!!” Selamba Batrisya menjawab! Dalam hatinya bersorak gembira. Padan muka Haikal!
“Sakit..!!!! Tau tak…!!!!!” Amarah Haikal semakin menggunung. Tajam anak matanya memandang isterinya. Sudahlah buat muka tak bersalah…eeiii,memang nak kena!
“Alah..bukan teruk pun…”
“Tak teruk..???? Ambik botol tu, biar saya lempar kat awak pulak…!!!! Biar awak rasa….” Mahu tergelak Batrisya mendengar kata-kata suaminya itu. Huh..manja..!!!!! Itupun kan berkira……
“Kan saya dah kata, saya tak sengaja. Jadi awak tak boleh salahkan saya….!!!”
“Senangnya awak cakap……”
“Yalah..dah saya guna mulut saya, bukan mulut awak……” Batrisya terus-menerus menjawab! Ini Batrisya la…pakar auta antarabangsa…!!!!!
“Eeeiii…awak ni! Nasib baiklah awak ni perempuan, kalau tak……..”
“Alah..sikt jea tu! Bukan kena operate kat hospital pun……semut gigit lagi sakit la….” Kaki Batrisya dihalakan semula kea rah meja solek! Membiarkan Haikal melayan kesakitannya sendiri. Lucu melihat gelagat lelaki itu. Berkerut-kerut menggosok dahinya yang kelihatan agak sedikit benjol!
“Itulah balasan mengata orang……..” seketika kemudian suara Batrisya berbunyi! Namun mukanya tetap dihalakan ke arah meja solek! Kembali menyapu krim di mukanya…..
“Batrisya……..!!!!!!!” Haikal menjerit geram, namun hanya berkumandang di hatinya! Memang teruk betul isterinya itu. Bukannya hendak mintak maaf! Boleh pulak dia buat selamba jea…????Takpe, siaplah dia lepas ni…!!!!!

Wednesday, January 21, 2009

MENGERTILAH CINTA INI: part 46

Satu persatu tempat dijelajahi mereka. Lagaknya macam pasangan muda yang sedang hangat bercinta! Hmm….itulah orang cakap! Indahnya percintaan lepas kahwin! Segala-galanya bebas! Takde apa-apa halangan…!!!!
“Cantiknya…!!!!!!” begitu teruja Ariessa melihat sepatu yang dipamerkan di deretan kedai yang mereka lalui.
“Jom kita masuk dalam kedai tu…” ajak Zafriel tiba-tiba. Ariessa menutup mulut. Dia sekadar berkata sahaja, bukannya betul-betul hendak beli! Tapi kalau dapat beli..apa salahnya kan? Hatinya berdetik gembira.
“Ambik jea yang mana Riessa berkenan….” Pelawa Zafriel. Ariessa hanya tersenyum memandang Zafriel. Boleh tahan juga kaki shopping suaminya itu!
“Eh..takpelah..saya cakap jea….” Balas Ariessa. Padahal matanya curi-curi menjeling sepatu di kedai itu. Cantik-cantik belaka! Kalaulah dapat diborong satu kedai….
“Laa..ambik jea mana yang Riessa nak! Abang bayarkan……” kata Zafriel kemudiannya. Tangannya masih erat menggengam tangan isterinya itu.
“Takpelah…….”
“Kalau nak beli satu kedai pun takpe….” Usik Zafriel. Ariessa tergelak! Macam tahu-tahu saja suaminya itu. Kalau betul dia beli satu kedai kang….baru terduduk suaminya itu…
“Ni apasal gelak sorang-sorang ni…????”
“Er…takde apa-apalah….!!” Ariessa menutup rasa malunya apabila ditegur begitu. Adoii…sempat lagi berangan, kan dah kena?!!!!
“Ya cik….?” Tegur seorang pembantu jurujual wanita. Ramah intonasi suaranya melaya pelanggan.
“Isteri saya nak cari sepatu yang sesuai untuk dia…..” Kembang hati Ariessa apabila diperkenalkan sebagai isteri oleh Zafriel.
“Oh…memang sesuailah sebab kedai kami ada menyediakan pelbagai pilihan..”
“Hmmm..kalau macam tu, boleh tak kami tengok new collection kat sini?” pinta Zafriel. Ariessa hanya diam..Dia sebenarnya terkejut dengan tindakan Zafriel….
Jurujual itu kemudiannya berlalu dari situ. Ingin mengambil brosur koleksi terbaru. Itulah strategi pemasaran namanya. Taklah pening kepala pelanggan tawaf seluruh kedai untuk mencari koleksi kesukaan mereka!
“Riessa pilih jea mana yang Riessa berkenan…..” arah Zafriel setelah jurujual itu memberikan brosur kepada mereka.
“Ke nak abang borong satu kedai…??”
“Boleh jugak!” namun hanya terluah di dalam hatinya. Kalau betul Zafiel borong satu kedai…mana nak letak semua tu?
Ahkirnya lambat-lambat Ariessa bergerak ke sekeliling kedai itu. Mencari sepatu yang menarik perhatiannya! Lama dia mencari…..
“Yang ni..ok tak?” Tanya Ariessa sambil menunjukkan sepatu yang dipegangnya kepada Zafriel.
“Kalau Riessa pakai..apa pun nampak cantik…!!!” balas Zafriel. Kembang hati Ariessa mendengarnya.
“Saya tanya betul-betulllah….”
“La..abang pun bukannya main-main…” pintas Zafriel sambil tersenyum. Tergoda Ariessa dibuatnya. Senyuman Zafriel memang mengancam!
“Saya ambik yang ni ajelah….”
“Satu jea…..???”
“Yalah..awak nak saya ambik berapa…..???”
“Sepuluh pun takpe….” Balas Zafriel dengan ketawa yang tidak henti-henti. Dia tidak peduli dengan orang-orang yang memandang mereka. Cemburulah tu..!!! bisik hatinya.
“Kalau saya ambil betul-betul kang…….”
“Ambik jealah….Riessa longgokkan kat kaunter tu! Abang yang bayarkan…bukan susah pun….Berpuluh kredit kad abang bawak tau….”
Ariessa mencebikkan bibirnya. Hendak tunjuk banyak duitlah tu……
“Takpelah..satu pun dah cukup!” kata Ariessa. Die sebenarnya tidak mahu Zafriel mengganggapnya mengambil kesempatan! Mentang-mentanglah orang belanja….tapi duit Zfariel adalah hak dia juga…tak salah! Tapi sebenarnya dia segan…..
Selesai membeli sepatu di kedai itu, mereka berlalu ke tempat lain. Banyak lagi tempat yang belum mereka jelajahi. Tak puas rasanya berjalan-jalan dari satu tempat ke satu tempat..Mungkin kerana ditemani insan kesayangan…..
Bibir Ariessa tidak putus-putus menguntumkan senyuman. Menjeling ke arah Zafriel yang membawa palstik beg yag berisi sepatu yang dibelinya tadi! Terasa lucu pun ada! Pengalaman pertama membeli sepatu barangkali. Bukan satu tapi empat!!!! Bilalah dia hendak pakai semuanya?
“Riessa lapar tak….?? Direnung ke arah isterinya yang kelihatan ceria itu. Tenang hatinya…
“Laparlah jugak…..”
“Jom kita pekena pizza ke….? Pasti kita sambung balik kembara alam kita lepas maghrib. Ok sayang…..? Tergelak Ariessa mendengar bicara Zafriel. Ada sahaja bicaranya yang mengundang kelucuan di hati…..

MENGERTILAH CINTA INI: part 45

Ariessa membisu seribu bahasa. Zafriel kehilangan kata untuk berbicara. Masing-masing hanya diam tanpa suara.
Ariessa memandang ke arah jalanraya. Dia masih tidak tahu arah destinasi mereka berdua. Ditanya langsung tidak dijawab oleh Zafriel. Macam rahsia sangat nampaknya! Sesekali dia mengerling ke arah Zafriel. Kacak jugak suaminya itu. Suami? Entahlah, baru sekarang kata hatinya bagaikan dapat menerima istilah “suami” dalam hidupnya. Dia cuba untuk membuka pintu hatinya untuk Zafriel. Tapi, sebenarnya dia masih ragu-ragu dengan penerimaan Zafriel terhadap dirinya. Adakah kerana cinta atau terpaksa? Lagipun dia yang mendesak perkahwinan itu berlaku sehingga Zafriel tidak mampu menolak! Ahh…sukarnya untuk mengerti isi hati Zafriel…!!!!! Walaupun layanan dan belaian lelaki itu seolah-olah menggambarkan perasaan cinta, tapi dia keliru sendiri…kenapa lelaki itu tidak pernah mengungkapkannya…..????
“Diam jea……” teguran Zafriel mematikan khayalan Ariessa.
“Tak tau nak cakap apa…diam jealah” balas Ariessa. Zafriel hanya tersenyum. Ada saja modal Ariessa untuk membalas setiap kata-katanya….
“Kalau saya cakap pun, bukannya awak nak bagi respon….”
“Apa…????”
“Kita nak pergi mana ni?” Tanya Ariessa. Zafriel ditepinya dijeling sekilas. Segan nak pandang lama-lama! Zafriel ketawa lagi. Ariessa memang la…..
“Jalan-jalan cuci mata jea…….”
“Gatallah awak mi! Air muka nampak macam baik jea…..”
Hahahahaha…Zafriel ketawa lagi. Lucu dengan kata-kata Ariessa…
“Salah ke saya cakap macam tu…..?”
Uh…kalau dah namanya lelaki……”
“Cemburu nampak…Salah ke kalau cakap nak “cuci mata”?? Ke awak maksudkan “cuci mata” tu nak tengok perempuan??? Pintas Zafriel. Ariessa menggigit lidahnya sendiri. Kenapa pulak dia ter”over” tadi?
Hati Zafriel melonjak gembira! Ariessa cemburu???? Dia mula berteka-teki sendiri!
“Huhh…malaslah nak cakap dengan awak ni, buat sakit hati jea…!!!!’ dengus Ariessa geram dan Zafriel hanya ketawa gembira! Sakkitnya hati Ariessa…!!!!!
Zafriel memasuki kawasan parking City Square. Agak lama juga mereka merayau di kawasan itu untuk mencari tempat parking.
“Apasallah mereka semua ni tak datang esok jea…takdelah susah kita nak parking kereta…’ kata Zafriel. Mahu tergelak Ariessa mendengar kata-kata suaminya itu!
“Ada ke patut cakap macam tu?” balas Ariessa kemudiannya. Zafriel hanya tersenyum. Dia memang sengaja berkata begitu untuk menarik perhatian Ariessa. Misi Berjaya!!!!
“Dipersilakan Tuan Puteri…..” pintu kereta Ariessa dibuka oleh Zafriel. Meremeng bulu roma Ariessa dengan suara Zafriel yang terlampau romantic itu. Perlahan-lahan dia keluar dari perut kereta BMW 3 Series milik Zafriel. Entahlah, kenapa hatinya begitu berdebar-debar? Rasa semacam jea….Jam sudah menunjukkan pukul 6 petang.
Sekali dipandang mereka berdua memang sepadan. Dengan ketinggian yang hampir sama, memang perfect! Ariessa mula berjalan mendahului Zafriel. Namun tiba-tiba tangannya dipaut. Dia kaget seketika. Kini tangannya dalam genggaman Zafriel. Ingin dirungkaikan genggaman itu, tapi hati dan perasaannya membantah! Biarlah, bukannya berdosa pun! Akhirnya dia hanya membiarkan sahaja Zafriel menggenggam tangannya. Erat!
Zafriel tersenyum senang. Ariessa…..bukan susah sangat untuk menawan hatinya! Cuma, dia terfikir apa lagi yang kurang???? Kerana Ariessa kadang-kadang nampak dingin dengannya! Pening kepala!
“Er..kita nak pergi mana ni…..??” Tanya Ariessa setelah agak lama mereka berdiri di kawasan parking yang agak tersorok itu. Silap haribulan boleh ditangkap khalwat kerana disangkakan pasangan kekasih!
“Kita jalan-jalan kat sini jea…..sambil makan-makan”
“Ohh…tapi makan kat kedai mamak pun ok jugak! Jimat bajet…!!!” Ariessa cuba mengusik Zafriel
“Isyh…apa kelas dating dengan isteri kat kedai mamak! Tak romantiklah sayang……..” romantic betul suara Zafriel tika itu. Ariessa tersenyum malu walaupun hati berbunga bahagia mendengar kata-kata Zafriel. Pandai betul lelaki itu bermain bunga bahasa!
“Untuk Riessa…Menara Eiffel pun abang sanggup beli….”
“Alah..kedekutlah awak ni beli Menara Eiffel jea……” balas Ariessa sambil memasamkan mukanya. Sengaja ingin mengenakan Zafriel.
“Kenapa pulak……??? Zafriel memang tidak mengerti. Mahal apa?
“Yalah…mesti awak belikan Menara Eiffel yang dalam bentuk key chain tu…murah jea, RM5 satu…apa kelasnya…???? Meledak tawa Ariessa dengan kata-katanya sendiri. Zafriel terkena! Zafriel mengarukan kepalanya. Mati akal dengan kata Ariessa. Biasanya dia yang selalu kenakan isterinya itu!
“Takkan awak nak belikan Menara Eiffel yang betul tu….kan?????” duga Ariessa.
“Yalah…yalah…Awak menang….” Mendatar sahaja suara Zafriel. Dengan Ariessa jangan tersalah cakap. Ada sahaja habuannya.
“Tapi kan..kalau awak nak bagi Merce pun, saya ok jea…….” Sambung Ariessa. Dia masih belum puas mengenakan Zafriel!
“Oh..yang tu kena………….”
“Hmm..takpelah…Jadi kesimpulannya, cakap memang senang, nak buat tu yang payah……..” pintas Ariessa…Terkedu Zafriel seketika…Banyak lagi modal Ariessa untuk mengenakannya! Biar jealah……
“Tapi cinta………” Ariessa mati akal untuk menyambung kata-katanya sendiri di dalam hatinya!!!!!
“Jom……..” mereka berjalan seiringan sambil tangan Ariessa erat digenggam oleh suaminya. Bahagia bermukim di hatinya. Ekor matanya terperasan mata-mata yang memandang mereka. Ah, bahagianya saat itu!